Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Ancaman Bagi Muslim yang Tak Puasa dengan Sengaja

Dalam agama Islam, puasa di bulan Ramadhan merupakan salah satu dari lima rukun Islam yang wajib dilaksanakan oleh setiap muslim dewasa dan sehat secara fisik. Melanggar kewajiban berpuasa dengan sengaja adalah perbuatan yang sangat serius dan membawa konsekuensi yang berat di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Ancaman bagi muslim yang tidak berpuasa dengan sengaja mencakup aspek spiritual, sosial, dan akhirat.

Secara spiritual, meninggalkan puasa dengan sengaja merupakan pelanggaran terhadap perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala dan tanda ketidakpatuhan terhadap-Nya. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an, “Barangsiapa yang melanggar sesuatu yang diperintahkan Allah dan Rasul-Nya, maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata.” (QS. Al-Ahzab: 36). Dengan tidak mematuhi perintah Allah, seseorang menempatkan dirinya pada risiko kesesatan spiritual dan menjauhkan diri dari rahmat dan keberkahan-Nya.

Selain itu, meninggalkan puasa dengan sengaja juga memiliki dampak sosial yang serius. Puasa bukan hanya sekadar ibadah ritual, tetapi juga merupakan wujud solidaritas sosial dan empati terhadap sesama yang kurang beruntung. Dengan tidak berpuasa, seseorang tidak hanya mengabaikan kewajiban ibadahnya, tetapi juga menunjukkan ketidakpedulian terhadap mereka yang membutuhkan bantuan dan dukungan. Hal ini dapat merusak hubungan sosial dan menciptakan ketidakharmonisan dalam masyarakat.

Lebih dari itu, meninggalkan puasa dengan sengaja juga memiliki konsekuensi serius di akhirat. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang tidak berpuasa di bulan Ramadhan tanpa ada udzur yang dihalalkan, maka dia tidak akan mendapatkan rahmat Allah, walaupun dia beramal selama seribu bulan.” (HR. Ahmad dan An-Nasa’i). Ancaman ini menegaskan bahwa ketidakpatuhan terhadap kewajiban puasa dapat mengakibatkan kehilangan rahmat Allah dan kebinasaan di akhirat.

Dengan demikian, penting bagi setiap muslim untuk menyadari seriusnya konsekuensi meninggalkan puasa dengan sengaja. Puasa bukan hanya sekadar kewajiban ibadah, tetapi juga merupakan bentuk taat dan pengabdian kepada Allah. Melanggar kewajiban berpuasa dengan sengaja tidak hanya merugikan diri sendiri, tetapi juga mengganggu keseimbangan spiritual dan sosial dalam masyarakat.

Oleh karena itu, marilah kita menjalankan kewajiban berpuasa dengan penuh kesadaran dan keberkahan, serta menghindari segala bentuk pelanggaran dan penyimpangan dari ajaran agama. Dengan mematuhi perintah Allah dan Rasul-Nya, kita akan mendapatkan rahmat dan keberkahan-Nya di dunia dan akhirat. Semoga Allah memberikan kita kekuatan dan petunjuk untuk selalu menunaikan kewajiban ibadah dengan penuh kesungguhan dan keikhlasan. Aamiin.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...