Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Kisah Abu Hurairah Mengundurkan Diri Dari Jabatan Gubernur

Dalam sejarah Islam, terdapat kisah-kisah inspiratif yang menunjukkan keteguhan hati dan keikhlasan para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Salah satu kisah yang menginspirasi adalah kisah Abu Hurairah yang mengundurkan diri dari jabatan gubernur. Kisah ini tidak hanya menggambarkan integritas seseorang dalam memegang jabatan, tetapi juga menggarisbawahi pentingnya ketulusan dalam melayani agama dan masyarakat.

Abu Hurairah, yang merupakan salah satu sahabat terkemuka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, ditunjuk sebagai gubernur di salah satu wilayah Islam pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Khattab. Jabatan tersebut memberinya kekuasaan dan pengaruh yang besar. Namun, meskipun memiliki jabatan yang tinggi, Abu Hurairah tetap memegang teguh prinsip-prinsip Islam dalam setiap tindakannya.

Suatu hari, saat sedang menangani urusan pemerintahan di wilayahnya, Abu Hurairah menyadari bahwa dirinya mulai terpengaruh oleh kekuasaan dan kemewahan jabatan yang diembannya. Ia merasa bahwa kekayaan dan kekuasaan tersebut mulai menghalangi dirinya dalam beribadah dan berbuat kebaikan. Abu Hurairah menyadari bahwa hatinya mulai terkikis oleh godaan dunia, yang dapat membahayakan keimanannya dan menghalangi pengabdiannya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dalam situasi tersebut, Abu Hurairah mengambil keputusan yang mengejutkan banyak orang. Ia memilih untuk mengundurkan diri dari jabatan gubernur dan melepaskan semua kekayaan dan kekuasaannya. Keputusan tersebut mencerminkan kebesaran jiwa dan kecintaannya kepada Allah dan Rasul-Nya. Abu Hurairah memilih kehidupan sederhana dan mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk ibadah dan pengajaran agama Islam.

Langkah Abu Hurairah ini menimbulkan keheranan di kalangan masyarakat. Banyak yang tidak dapat memahami mengapa seorang gubernur yang memiliki segalanya dengan mudahnya melepaskan jabatan dan kekayaannya. Namun, bagi Abu Hurairah, kekayaan dan kekuasaan duniawi tidaklah lebih berharga dari keimanan dan kecintaan kepada Allah. Ia menyadari bahwa dunia hanyalah sementara, sedangkan akhiratlah yang abadi.

Keputusan Abu Hurairah untuk mengundurkan diri dari jabatan gubernur mengajarkan kita beberapa pelajaran berharga. Pertama, integritas dalam menjalankan tugas adalah hal yang sangat penting. Seorang pemimpin harus memiliki kejujuran dan keikhlasan dalam memimpin, tanpa tergoda oleh kekuasaan dan kemewahan dunia. Kedua, keikhlasan dalam beribadah haruslah menjadi prioritas utama dalam hidup. Kekayaan dan kekuasaan dapat menjadi ujian yang berat bagi keimanan seseorang, dan hanya dengan keikhlasan yang tulus kepada Allah seseorang dapat menghindari godaan tersebut.

Kisah Abu Hurairah juga mengajarkan kita untuk selalu memerangi keserakahan dan ambisi yang berlebihan. Kekayaan dan kekuasaan bukanlah tujuan akhir dalam hidup, tetapi hanya sarana untuk mendapatkan ridha Allah. Oleh karena itu, kita harus senantiasa merendahkan diri di hadapan-Nya dan tidak terlalu terikat pada dunia yang fana ini.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita juga dapat mengambil inspirasi dari keputusan Abu Hurairah ini. Baik sebagai pemimpin maupun sebagai individu biasa, kita harus senantiasa mengutamakan kejujuran, keikhlasan, dan kebaikan dalam setiap tindakan kita. Kita harus menghindari godaan untuk mencari keuntungan duniawi yang semata-mata hanya akan menyebabkan kita terjebak dalam keserakahan dan keegoisan.

Akhirnya, kisah Abu Hurairah mengingatkan kita bahwa kehidupan ini adalah ujian, dan kita harus selalu berusaha untuk mendapatkan ridha Allah dalam setiap langkah yang kita ambil. Dengan mengikuti jejak Abu Hurairah, kita dapat menjadikan keikhlasan dan keteguhan hati sebagai landasan dalam menjalani hidup ini, sehingga kita dapat meraih kebahagiaan dunia dan akhirat. Semoga kita semua dapat mengambil pelajaran yang berharga dari kisah Abu Hurairah dan mengaplikasikannya dalam kehidupan kita sehari-hari.

Advertisement. Scroll to continue reading.
Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...