Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Hakikat Zuhud Kepada Dunia Menurut Ajaran Islam

Zuhud dalam ajaran Islam mengacu pada sikap meninggalkan atau tidak terikat secara berlebihan pada hal-hal duniawi, baik dalam bentuk harta, kekuasaan, maupun kenikmatan dunia. Ini bukan berarti menjauhkan diri sepenuhnya dari dunia, tetapi lebih kepada memperlakukan dunia ini sebagai sarana untuk mencapai kehidupan akhirat yang lebih baik.

Al-Qur’an memberikan banyak penekanan tentang zuhud dan pentingnya memandang kehidupan dunia secara proporsional. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an (28:77), “Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi.” Firman Allah ini menggambarkan bahwa kehidupan dunia bukanlah tujuan utama, tetapi sebaiknya digunakan sebagai bekal untuk kehidupan akhirat.

Dalam hadis, Nabi Muhammad SAW memberikan pengajaran mengenai zuhud yang menjadi pedoman bagi umat Islam. Beliau bersabda, “Sesungguhnya dunia ini adalah penjara bagi orang beriman dan surga bagi orang kafir.” (HR. Muslim) Hadis ini menegaskan bahwa seorang muslim harus menjalani hidupnya di dunia ini dengan penuh kesadaran, bahwa dunia ini hanyalah tempat sementara, bukan akhir dari segalanya.

Keutamaan zuhud dalam ajaran Islam adalah:

  1. Membebaskan Diri dari Ketergantungan pada Harta: Zuhud membantu seseorang untuk tidak terikat secara berlebihan pada harta dan kekayaan. Ini bukan berarti meninggalkan kehidupan yang layak, tetapi lebih kepada menjaga agar harta tidak menguasai hati dan mengendalikan kehidupan seseorang.
  2. Meningkatkan Kedalaman Spiritual: Dengan tidak terpaku pada hal-hal duniawi, seseorang memiliki kesempatan lebih besar untuk mendalami aspek spiritualnya. Zuhud membantu seseorang untuk lebih fokus pada pencarian kebenaran, ketakwaan, dan pengabdian kepada Allah.
  3. Menjaga Diri dari Fitnah: Terlalu terikat pada kehidupan dunia dapat membawa seseorang terjerumus dalam godaan dan fitnah. Zuhud membantu seseorang untuk mempertahankan integritas moral dan spiritualnya.
  4. Mengembangkan Kepribadian yang Bijaksana: Zuhud membantu dalam membentuk kepribadian yang lebih bijaksana. Seseorang yang zuhud mampu mengendalikan diri dalam menghadapi godaan duniawi dan menjalani kehidupan dengan kesederhanaan serta keikhlasan.

Zuhud bukanlah tentang menolak nikmat-nikmat dunia yang diberikan Allah, melainkan lebih kepada menjaga agar nikmat-nikmat tersebut tidak menguasai hati dan menghalangi seseorang dari pencapaian yang lebih besar, yaitu kesuksesan di akhirat. Ini adalah cara untuk menjalani kehidupan dengan kesadaran yang lebih dalam, menghargai nikmat Allah dengan bersyukur, dan menyesuaikan prioritas kehidupan sesuai dengan ajaran-Nya.

Dalam kesimpulannya, zuhud adalah sikap yang sangat dianjurkan dalam Islam. Menjaga keseimbangan antara kebutuhan dunia dengan persiapan untuk kehidupan akhirat adalah inti dari konsep zuhud. Dengan memahami dan menerapkan prinsip zuhud dalam kehidupan sehari-hari, seseorang dapat mengembangkan diri secara spiritual, menjaga integritas moral, dan memperoleh kebahagiaan yang sejati baik di dunia maupun di akhirat.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...