Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Kisah Penyembahan Berhala pada Masa Jahiliyah

Penyembahan berhala adalah salah satu praktik yang mendominasi masyarakat Arab pada masa Jahiliyah, sebelum kedatangan Islam. Praktik ini mencerminkan tingkat kekufuran dan kebodohan spiritual yang mengakar dalam budaya mereka. Kisah tentang penyembahan berhala pada masa Jahiliyah adalah cerminan dari ketidakmengertian manusia terhadap keesaan Allah SWT dan peran Nya sebagai pencipta dan pemberi kehidupan.

Dalam masa Jahiliyah, masyarakat Arab hidup dalam kegelapan spiritual. Mereka terperangkap dalam praktik-praktik penyembahan yang menyimpang, menyembah berbagai berhala yang mereka anggap memiliki kekuatan untuk memberikan perlindungan, rezeki, dan kesejahteraan. Berhala-berhala tersebut sering kali diukir dari batu, kayu, atau logam, dan dipercayai memiliki kekuatan magis atau spiritual.

Salah satu kisah yang paling terkenal dalam sejarah penyembahan berhala pada masa Jahiliyah adalah kisah Ibrahim AS dan penghancuran berhala di Ka’bah. Ibrahim AS, seorang nabi yang dikenal karena kesetiaannya kepada Allah SWT, menghadapi tantangan besar ketika ia menentang penyembahan berhala yang mengakar di tengah masyarakatnya.

Dalam kisah ini, Ibrahim AS mencoba membuktikan kepada kaumnya bahwa penyembahan berhala adalah kesesatan yang menyimpang dari kebenaran agama. Ia merencanakan penghancuran berhala-berhala tersebut dengan menghancurkan yang terbesar di antaranya, yaitu yang terdapat di Ka’bah, bangunan suci di tengah kota Mekkah.

Dengan tekad yang bulat, Ibrahim AS menghadapi tantangan tersebut. Dengan menggunakan palu yang ia miliki, ia menghancurkan berhala-berhala tersebut satu per satu, meninggalkan hanya satu berhala yang paling besar. Ketika para penyembah berhala datang dan menemukan berhala-berhala mereka telah hancur, mereka merasa terkejut dan marah.

Namun, ketika mereka bertanya siapa yang melakukan perbuatan itu, Ibrahim AS menjawab dengan tegas bahwa berhala terbesar yang masih utuh adalah pelakunya. Ketika mereka menyadari paradoks dalam argumen mereka sendiri, mereka terdiam dan menyadari kesesatan dari penyembahan berhala.

Kisah ini mencerminkan tingkat kekufuran dan kebodohan yang mendalam pada masa Jahiliyah. Masyarakat Arab terperangkap dalam praktik penyembahan yang tidak beralasan dan tidak masuk akal, tanpa menyadari bahwa kekuatan sejati hanya dimiliki oleh Allah SWT, Sang Pencipta alam semesta.

Di dalam Al-Qur’an, Allah SWT menggambarkan perjuangan Ibrahim AS dalam menghadapi penyembahan berhala dalam Surah Al-Ankabut ayat 17-18:

“Kamu tidak akan menyembah apa pun selain dari pada Dia, kecuali berhala-berhala yang kamu buat sebagai nama samaran, kamu dan nenek moyangmu. Allah tidak menurunkan hukum apapun tentang berhala itu. Perintah hanyalah kepada Allah, Dia memerintahkan agar kamu tidak menyembah apa pun selain Dia. Itulah (agama) yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”

Advertisement. Scroll to continue reading.

Dari kisah ini, kita belajar bahwa penyembahan berhala adalah perbuatan yang tidak beralasan dan tidak masuk akal. Kekuatan sejati hanya dimiliki oleh Allah SWT, Sang Pencipta alam semesta, dan hanya Dia yang layak disembah. Sebagai umat Islam, kita diminta untuk menjauhkan diri dari penyembahan berhala dan mengikuti ajaran yang lurus yang diajarkan oleh Islam.

Dalam menghadapi tantangan zaman modern, kita juga harus waspada terhadap berbagai bentuk penyembahan berhala yang mungkin muncul dalam kehidupan kita, seperti uang, kekuasaan, atau ketenaran. Kita harus tetap teguh dalam iman kita kepada Allah SWT dan menghindari segala bentuk kesesatan yang dapat menghalangi kita dari mencapai kebahagiaan sejati.

Dengan mengingat kisah penyembahan berhala pada masa Jahiliyah, kita diingatkan akan pentingnya memahami dan mengikuti ajaran Islam yang lurus. Kita diminta untuk membebaskan diri dari segala bentuk penyembahan berhala dan mengarahkan ibadah kita hanya kepada Allah SWT, Sang Pencipta yang Maha Kuasa. Dengan demikian, kita akan mendapatkan kebahagiaan dan keberkahan dalam kehidupan kita, baik di dunia maupun di akhirat.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...