Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Bolehkah Perempuan Melamar Laki-Laki dalam Islam?

Pertanyaan tentang boleh tidaknya perempuan melamar laki-laki dalam Islam merupakan topik yang menarik untuk dibahas, karena melibatkan aspek-aspek keagamaan, budaya, dan sosial. Dalam ajaran Islam, pernikahan merupakan institusi suci yang diatur oleh aturan-aturan yang jelas, namun dalam hal siapa yang seharusnya melakukan lamaran, terdapat perbedaan pendapat di antara para ulama.

Dalam masyarakat dan budaya Islam tradisional, konvensi yang umum adalah laki-laki yang melakukan lamaran terhadap perempuan. Hal ini sering dianggap sebagai bentuk perlindungan terhadap perempuan dan memastikan bahwa proses pernikahan berlangsung dengan pantas sesuai dengan nilai-nilai keagamaan.

Namun, dalam Islam, tidak ada larangan yang tegas terhadap perempuan untuk melakukan lamaran terhadap laki-laki. Beberapa ulama berpendapat bahwa jika perempuan telah menemukan laki-laki yang dianggapnya sebagai calon suami yang sesuai, tidak ada halangan bagi perempuan untuk mengungkapkan ketertarikannya atau bahkan melakukan lamaran dengan cara yang pantas dan sopan.

Argumentasi yang digunakan oleh ulama yang memperbolehkan perempuan melamar laki-laki antara lain adalah bahwa dalam Islam, kesetaraan antara laki-laki dan perempuan dalam banyak hal diakui, termasuk dalam hal-hal yang berkaitan dengan pernikahan. Selama tindakan tersebut dilakukan dengan sopan dan sesuai dengan nilai-nilai agama, tidak ada larangan yang jelas terhadapnya.

Namun demikian, dalam prakteknya, kebiasaan dan norma-norma sosial seringkali memainkan peran yang besar dalam menentukan siapa yang seharusnya melakukan lamaran. Kebanyakan masyarakat Islam masih cenderung memegang teguh tradisi di mana laki-laki yang melakukan inisiatif untuk melamar.

Penting untuk diingat bahwa dalam Islam, segala hal yang berkaitan dengan pernikahan harus dilakukan dengan memperhatikan prinsip-prinsip kesopanan, kehormatan, dan keadilan. Baik laki-laki maupun perempuan harus memperlakukan satu sama lain dengan hormat dan mematuhi aturan-aturan yang ditetapkan dalam agama.

Dalam konteks modern di mana nilai-nilai kesetaraan gender semakin diperjuangkan, ada ruang bagi perempuan untuk mengambil inisiatif dalam masalah pernikahan, termasuk melakukan lamaran. Namun, penting untuk mengingat bahwa keputusan ini harus dibuat dengan penuh kesadaran akan nilai-nilai agama dan sosial yang berlaku, serta memperhatikan norma-norma yang ada dalam masyarakat tempat tinggal.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...