Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Mujahadah sebagai Sarana Membangun Spiritualitas

Dalam ajaran Islam, konsep mujahadah memiliki arti luas sebagai upaya keras untuk mengatasi hambatan-hambatan spiritual dan mencapai derajat kesempurnaan iman. Mujahadah berasal dari kata Arab yang berarti perjuangan atau usaha keras. Dalam konteks spiritual, mujahadah dianggap sebagai sarana yang sangat efektif untuk membangun dan meningkatkan spiritualitas seseorang.

Mujahadah spiritual memiliki dimensi yang mendalam, yang mencakup perjuangan melawan hawa nafsu, melawan godaan syaitan, dan berupaya mendekatkan diri kepada Allah SWT. Upaya ini tidak hanya terfokus pada ibadah ritual semata, tetapi juga melibatkan usaha-usaha internal untuk meningkatkan kebersihan hati dan memperkuat ikatan spiritual dengan Sang Pencipta.

Salah satu bentuk mujahadah yang paling mendasar adalah perjuangan melawan hawa nafsu. Dalam Al-Qur’an, Allah SWT menyebutkan bahwa “Sesungguhnya orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila ayat-ayat-Nya dibacakan kepada mereka, bertambahlah iman mereka, dan hanya kepada Rabb mereka-lah mereka bertawakal” (Al-Anfal: 2). Mujahadah melawan hawa nafsu mencakup pengendalian diri, peningkatan kesadaran spiritual, dan penolakan terhadap dorongan negatif yang dapat menghambat perkembangan rohaniah.

Mujahadah juga melibatkan perjuangan melawan godaan syaitan. Syaitan senantiasa berusaha untuk menggoda manusia agar melalaikan ketaatan kepada Allah dan terjerumus dalam perbuatan dosa. Dengan melakukan mujahadah, seseorang berusaha untuk tetap waspada terhadap tipu daya syaitan dan menguatkan pertahanan spiritualnya melalui bacaan Al-Qur’an, dzikir, dan doa.

Selain itu, mujahadah spiritual mencakup upaya untuk mendekatkan diri kepada Allah melalui ibadah dan amal perbuatan yang baik. Melakukan ibadah ritual dengan khusyuk, memberikan sedekah, dan berbuat baik kepada sesama adalah bentuk mujahadah yang memperkuat ikatan spiritual dengan Sang Pencipta. Dengan demikian, mujahadah bukan hanya mengenai perjuangan melawan hal-hal negatif, tetapi juga tentang memperkaya diri dengan amal perbuatan yang mendekatkan diri kepada Allah.

Rasulullah Muhammad SAW bersabda, “Sesungguhnya jihad yang lebih utama adalah jihad melawan hawa nafsu.” (HR. al-Baihaqi). Dengan pernyataan ini, Rasulullah menekankan pentingnya mujahadah spiritual dalam membangun keutamaan dalam iman. Mengatasi diri sendiri, mengendalikan hawa nafsu, dan menghadapi godaan dengan keteguhan hati adalah bentuk jihad yang lebih utama dan lebih bermakna.

Dengan demikian, mujahadah menjadi sarana yang sangat penting dalam membangun spiritualitas seorang Muslim. Melalui usaha keras dan perjuangan dalam menjalani kehidupan rohaniah, seseorang dapat mencapai tingkat keimanan yang lebih tinggi dan mendekatkan diri kepada Allah. Mujahadah membawa manfaat jangka panjang, tidak hanya untuk kehidupan dunia, tetapi juga untuk kebahagiaan abadi di akhirat. Dengan tekad kuat dan niat tulus, setiap Muslim dapat menjadikan mujahadah sebagai landasan untuk membangun spiritualitas yang kokoh dan mendalam.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...