Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Kebersihan: Sebagian dari Iman dalam Perspektif Islam

“Kebersihan sebagian dari iman” adalah pepatah yang diucapkan oleh Rasulullah Muhammad SAW, mencerminkan betapa pentingnya menjaga kebersihan dalam ajaran agama Islam. Dalam tulisan ini, kita akan membahas betapa signifikan peran kebersihan dalam kehidupan sehari-hari dan bagaimana Islam memandangnya sebagai bagian integral dari iman.

Dalam Islam, kebersihan bukan sekadar tindakan fisik membersihkan tubuh, tetapi juga mencakup kebersihan jiwa, pikiran, dan lingkungan. Rasulullah SAW bersabda, “Bersihkan hatimu dari keserakahan, karena keserakahan adalah kerusakan paling dahsyat bagi jiwa manusia.” (HR. Thabrani). Hal ini menunjukkan bahwa kebersihan tidak hanya terbatas pada aspek fisik, tetapi juga melibatkan kesucian hati dan jiwa.

Aspek pertama dari kebersihan dalam Islam adalah menjaga kebersihan tubuh. Rasulullah SAW memberikan petunjuk kepada umatnya untuk menjaga kebersihan tubuh, termasuk kewajiban menjaga kebersihan organ tubuh yang paling intim. Beliau bersabda, “Allah Maha Bersih dan mencintai kebersihan. Oleh karena itu, bersihkanlah dirimu.” (HR. Ahmad). Dengan menjaga kebersihan tubuh, seorang Muslim tidak hanya merawat kesehatan fisiknya tetapi juga menunjukkan rasa syukur kepada Allah yang menciptakan tubuhnya dengan sebaik-baiknya.

Selanjutnya, kebersihan dalam pikiran dan hati juga memiliki peran besar dalam ajaran Islam. Rasulullah SAW menekankan pentingnya menjauhi pikiran-pikiran kotor dan negatif. “Hati yang bersih itu adalah hati yang tidak ada kecurangan dan kebohongan di dalamnya.” (HR. Ibnu Majah). Oleh karena itu, menjaga kebersihan jiwa dan pikiran merupakan bagian integral dari iman seorang Muslim.

Lingkungan sekitar juga menjadi perhatian dalam konsep kebersihan dalam Islam. Rasulullah SAW menekankan untuk menjaga kebersihan tempat tinggal dan sekitarnya. Beliau bersabda, “Allah itu indah dan mencintai keindahan. Oleh karena itu, bersihkanlah tempat tinggal kalian.” (HR. Muslim). Dengan menjaga kebersihan lingkungan, seorang Muslim ikut berkontribusi dalam memelihara keindahan ciptaan Allah.

Kebersihan sebagai sebagian dari iman juga tercermin dalam ibadah, terutama dalam perintah wudhu sebelum melaksanakan salat. Wudhu tidak hanya bersifat fisik, tetapi juga simbolis sebagai upaya membersihkan diri dari dosa dan kotoran spiritual.

Dengan demikian, konsep “Kebersihan sebagian dari Iman” dalam Islam mencakup berbagai aspek kehidupan. Kebersihan fisik, jiwa, pikiran, dan lingkungan merupakan wujud nyata dari penghormatan dan ketaatan seorang Muslim kepada Allah. Dengan menjaga kebersihan dalam segala aspek kehidupan, seorang Muslim dapat membangun fondasi iman yang kuat dan meraih keberkahan dalam setiap langkahnya.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...