Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Akibat Berbuat Kesyirikan dalam Ajaran Islam

Kesyirikan (syirik) adalah dosa besar dalam Islam yang merujuk pada perbuatan menyekutukan Allah SWT dengan sesuatu atau seseorang dalam ibadah atau keyakinan. Dalam ajaran Islam, konsekuensi dari melakukan syirik sangat serius dan membawa dampak yang berdampak pada kehidupan seseorang, baik di dunia maupun di akhirat.

Pemahaman tentang Kesyirikan dalam Islam

Syirik adalah pelanggaran terhadap konsep tauhid, keyakinan bahwa hanya Allah SWT yang layak disembah dan tidak ada sesembahan selain-Nya. Syirik bisa terwujud dalam berbagai bentuk, baik secara terang-terangan maupun tersembunyi, seperti menyembah berhala, mengandalkan objek atau manusia untuk kekuatan, atau merasa bahwa seseorang memiliki pengaruh yang sama dengan Allah SWT.

Dalam Al-Qur’an, Allah SWT dengan tegas menyatakan bahwa Dia tidak akan mengampuni dosa syirik. Firman-Nya dalam surat An-Nisa ayat 48:

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sesungguhnya ia telah berbuat dosa yang besar.”

Akibat Berbuat Kesyirikan

  1. Hilangnya Kehidupan Spiritual yang Sejati: Kesyirikan menghalangi seseorang dari meraih kesejahteraan spiritual. Bersekutu dengan Allah SWT adalah pondasi bagi kehidupan spiritual yang bermakna, dan syirik menghambat hubungan yang benar antara hamba dan Sang Pencipta.
  2. Tidak Diterimanya Amalan dan Ibadah: Segala amalan ibadah yang dilakukan oleh seseorang yang terjerumus dalam syirik tidak akan diterima oleh Allah SWT. Semua bentuk ibadah dan perbuatan baik lainnya menjadi tidak berarti jika dilakukan dalam keadaan syirik.
  3. Dosa yang Tidak Akan Dimaafkan: Dosa syirik adalah dosa yang tidak akan diampuni jika seseorang meninggal dalam keadaan tersebut. Hal ini menunjukkan betapa seriusnya Islam dalam memperingatkan umatnya untuk menjauhi syirik.
  4. Penyimpangan dalam Kehidupan Dunia dan Akhirat: Konsekuensi dari syirik tidak hanya terbatas pada kehidupan spiritual, tetapi juga memberikan dampak buruk dalam kehidupan dunia. Kehilangan petunjuk dan ketidakjelasan dalam berbagai aspek kehidupan adalah dampak dari penyimpangan ini.

Menghindari Kesyirikan dalam Kehidupan Sehari-hari

  1. Memperkuat Pemahaman Tauhid: Penting bagi setiap Muslim untuk memperkuat pemahaman tauhid dan menjaga kesucian keesaan Allah SWT dalam keyakinan dan ibadah.
  2. Menjauhi Praktik-praktik Syirik: Menghindari segala bentuk praktik syirik, baik yang terlihat jelas maupun yang tersembunyi, adalah langkah penting dalam menjaga keimanan.
  3. Bertawakal Kepada Allah SWT: Mempercayai sepenuh hati bahwa hanya Allah yang memiliki kekuasaan dan pengaruh mutlak atas segala hal dalam kehidupan.

Kesimpulan

Kesyirikan adalah dosa besar dalam Islam yang memiliki dampak yang serius bagi kehidupan seseorang. Menghindari syirik, memperkuat keyakinan akan tauhid, dan menjauhi segala bentuk penyekutuan dalam ibadah dan keyakinan adalah langkah penting bagi setiap Muslim dalam menjaga keimanan dan mendekatkan diri kepada Allah SWT, Sang Pencipta yang Maha Esa.

Revana Khatarina
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Hikmah

Ibrahim bin Adham, seorang tokoh sufi yang terkenal dalam sejarah Islam, dikenal dengan nasihat-nasihatnya yang tajam dan mendalam. Nasihat-nasihatnya tidak hanya mengingatkan kita tentang...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...