Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Kisah Kesederhanaan Umar bin Abdul Aziz

Umar bin Abdul Aziz, sering disebut Umar II, adalah sosok khalifah yang terkenal dalam sejarah Islam karena kesederhanaan, keadilan, dan kepemimpinannya yang bijaksana. Ia memerintah sebagai khalifah Umayyah dari tahun 717 hingga 720 Masehi. Namanya menjadi ikon kesederhanaan dan kebijaksanaan dalam berpemerintahan dalam sejarah Islam.

Latar Belakang Umar bin Abdul Aziz

Umar bin Abdul Aziz lahir pada tahun 682 Masehi di Madinah. Ia merupakan cucu dari Umar bin Khattab, khalifah ke-2 dalam Islam. Ketika Umar bin Abdul Aziz menjadi khalifah, ia mewarisi pemerintahan yang korup dan disibukkan dengan kehidupan mewah oleh para pejabat sebelumnya.

Kesederhanaan Dalam Kehidupan Pribadi

Meskipun berada di posisi tertinggi dalam pemerintahan, Umar bin Abdul Aziz tetap hidup dengan kesederhanaan yang luar biasa. Ia menolak hidup mewah yang biasanya terkait dengan kedudukan sebagai seorang khalifah. Pakaian yang dikenakan oleh Umar bin Abdul Aziz tidak lebih baik dari orang-orang pada zamannya. Bahkan, ada laporan yang menyebutkan bahwa seringkali ia hanya memiliki beberapa helai pakaian saja.

Keadilan dan Kebijaksanaan dalam Pemerintahan

Selain kesederhanaan pribadinya, Umar bin Abdul Aziz juga terkenal karena keadilan dan kebijaksanaannya dalam memerintah. Ia melakukan reformasi besar-besaran di bidang pemerintahan, hukum, dan keuangan. Umar bin Abdul Aziz membatasi pengeluaran negara dan menghapus kemewahan dan korupsi yang sudah menjadi budaya di masa sebelumnya.

Sikap Terhadap Kekuasaan

Pada saat beliau diangkat menjadi khalifah, Umar bin Abdul Aziz sangat enggan menerima jabatan tersebut. Namun, karena panggilan dan dorongan orang-orang yang melihat kepemimpinannya yang baik, beliau akhirnya menerima tugas tersebut dengan ketulusan untuk mensejahterakan umat.

Kesejahteraan Masyarakat di Bawah Pemerintahannya

Kebijaksanaan Umar bin Abdul Aziz dalam menjalankan pemerintahan menciptakan kesejahteraan yang besar bagi masyarakat. Ia menerapkan berbagai kebijakan yang adil, seperti mengurangi pajak bagi masyarakat yang miskin, memberikan hak-hak kepada non-Muslim yang tinggal di wilayah kekuasaannya, serta menyediakan bantuan bagi yang membutuhkan.

Kesimpulan

Umar bin Abdul Aziz adalah salah satu figur penting dalam sejarah Islam yang memperlihatkan kesederhanaan, keadilan, dan kepemimpinan yang berkualitas. Sikapnya yang sederhana dalam kehidupan pribadi serta kebijaksanaannya dalam memerintah telah meninggalkan jejak yang sangat besar dalam sejarah Islam.

Kisah Umar bin Abdul Aziz memberikan pelajaran yang sangat berharga bagi kita semua. Ia mengajarkan bahwa seorang pemimpin sejati adalah mereka yang hidup dengan kesederhanaan, mengutamakan keadilan, dan bertanggung jawab atas kesejahteraan umatnya. Semoga kita bisa mengambil inspirasi dari kehidupan dan kepemimpinannya untuk menjadi pribadi yang lebih baik dalam berbagai aspek kehidupan kita.

Emilia Rahmah
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Hikmah

Ibrahim bin Adham, seorang tokoh sufi yang terkenal dalam sejarah Islam, dikenal dengan nasihat-nasihatnya yang tajam dan mendalam. Nasihat-nasihatnya tidak hanya mengingatkan kita tentang...

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...