Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Kisah Abu Hanifah Tak Mau Makan Daging Kambing

TAKWA, sejatinya, adalah sumber dari salah satu sikap mulia yang dikenal sebagai wara’ – sikap berhati-hati untuk menghindari dosa. Terkait dengan konsep wara’, terdapat sebuah kisah menarik yang bercerita tentang Imam Abu Hanifah, semoga Allah merahmatinya.

Kisah ini menceritakan bagaimana Imam Abu Hanifah pernah menahan diri untuk tidak mengonsumsi daging kambing. Keputusan ini diambil setelah beliau mendengar bahwa seekor kambing milik tetangganya telah dicuri.

Imam Abu Hanifah memutuskan untuk tidak memakan daging kambing selama beberapa tahun, mengikuti usia harapan hidup rata-rata kambing, sampai kambing tersebut diperkirakan telah mati. (Syu’aib bin Saad al-Harifis, Ar-Rawdh al-Faiq, hlm. 215).

Tindakan Imam Abu Hanifah ini mungkin karena khawatir, tanpa disadarinya, daging kambing tersebut akan dijual di pasar atau dikonsumsi oleh masyarakat, dan dengan demikian, ia akan secara tidak sengaja memakan daging kambing hasil curian tersebut.

Ini adalah contoh nyata dari sikap wara’ yang luar biasa yang dimiliki oleh Imam Abu Hanifah. Sikap wara’ tentunya muncul dari rasa takut yang mendalam kepada Allah SWT.

Rasa takut kepada Allah SWT adalah pendorong utama sikap wara’, yang tidak hanya berlaku untuk hal-hal yang haram, tetapi juga terhadap hal-hal yang bersifat syubhat (keraguan). Seperti yang dinyatakan oleh Imam Ibnu Rajab, semoga Allah merahmatinya:

“Amal yang paling utama adalah senantiasa memiliki rasa takut kepada Allah, baik dalam kesunyian (kesendirian) maupun dalam keramaian.” (Ibnu Rajab, Fath al-Bari, 6/63).

Kisah Imam Abu Hanifah mengajarkan kepada kita pentingnya memiliki wara’ dalam hidup kita, menjaga diri kita dari hal-hal yang bisa membawa dosa, dan senantiasa merasa takut kepada Allah dalam segala situasi. Dengan demikian, kita dapat mengembangkan sikap yang lebih mulia dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...