Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Akibat Dari Sikap Serakah Menurut Ajaran Islam

Dalam ajaran Islam, sifat serakah (tamak) dianggap sebagai salah satu penyakit hati yang dapat membahayakan individu dan masyarakat. Serakah, atau tamak dalam arti ingin memiliki lebih dari yang seharusnya atau lebih dari yang dibutuhkan, dikecam karena dapat menimbulkan akibat buruk yang luas, tidak hanya bagi individu yang bersangkutan tetapi juga pada lingkungan sosial di sekitarnya. Al-Quran dan Hadis Nabi Muhammad SAW secara tegas menyoroti bahaya sifat serakah dan konsekuensinya dalam kehidupan.

Pandangan Islam tentang Sifat Serakah

Islam mengajarkan pentingnya bersikap adil, dermawan, dan menghargai kebutuhan orang lain. Sifat serakah dianggap sebagai penyimpangan dari prinsip-prinsip ini, karena melibatkan ketamakan dan ketidakpuasan yang berlebihan terhadap harta atau kekayaan.

Dalam Al-Quran, Allah SWT berfirman dalam surat Al-Hasyr (59:9), yang artinya: “Dan orang-orang yang diberi bagian dari harta yang diberikan-Nya kepada mereka, mereka tidak menginginkan apa yang ada di tangan mereka sendiri untuk diserahkan kepada mereka yang lemah di antara mereka. Oleh karena itu, mereka hanya memilih merasa ridha dengan harta itu, sedang mereka berusaha dengan keras untuk memperoleh amal yang lurus.”

Hadis Rasulullah SAW juga menyatakan bahwa serakah merupakan sesuatu yang merusak dan menjerumuskan manusia ke dalam kesesatan. Beliau bersabda, “Hai manusia, jauhilah sifat serakah, karena sifat serakah telah membinasakan orang-orang sebelum kamu, mengarahkan mereka untuk memotong tali silaturahmi, dan menyebabkan mereka saling membenci.”

Akibat Sifat Serakah

Sifat serakah dalam ajaran Islam dianggap sebagai sumber dari berbagai masalah yang melanda masyarakat. Beberapa akibat dari sifat serakah adalah sebagai berikut:

  1. Ketidakadilan dan Perpecahan Sosial: Serakah cenderung membuat orang tidak adil dalam distribusi harta dan sumber daya. Ini dapat menyebabkan perpecahan sosial, ketidaksetaraan ekonomi, dan ketidakstabilan dalam masyarakat.
  2. Ketidakhormatan Terhadap Hak Orang Lain: Serakah membuat seseorang tidak menghormati hak orang lain. Hal ini dapat mengarah pada tindakan curang, penipuan, atau eksploitasi terhadap orang lain untuk keuntungan pribadi.
  3. Kehancuran Spiritual: Sifat serakah menghalangi pertumbuhan spiritual. Fokus yang terlalu besar pada kekayaan materi bisa mengaburkan nilai-nilai spiritual, seperti kasih sayang, kedermawanan, dan keadilan.
  4. Kehilangan Kedamaian Batin: Serakah membawa perasaan tidak puas yang konstan, menyebabkan seseorang selalu merasa tidak bahagia meskipun memiliki banyak harta.

Pemulihan dari Sifat Serakah

Islam menawarkan solusi untuk mengatasi sifat serakah dengan mengajarkan konsep zakat, infaq, sedekah, dan berbagi dengan orang lain. Melalui praktik-praktik ini, seseorang belajar untuk bersyukur, memberikan hak orang lain atas kekayaan mereka, dan menghargai nilai-nilai kemanusiaan.

Selain itu, Islam juga menekankan pentingnya introspeksi diri, self-control, dan meningkatkan kesadaran akan kebutuhan orang lain. Dengan mengembangkan sikap rendah hati dan syukur, seseorang dapat mengatasi sifat serakah.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Penutup

Sifat serakah memiliki dampak yang merugikan, baik secara individu maupun sosial. Ajaran Islam menekankan pentingnya mengendalikan sifat serakah melalui pendekatan moral, spiritual, dan sosial. Dengan memahami bahaya sifat serakah dan melaksanakan nilai-nilai yang diajarkan oleh Islam, diharapkan umat dapat menciptakan masyarakat yang lebih adil, harmonis, dan penuh kedermawanan.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Hikmah

Ibrahim bin Adham, seorang tokoh sufi yang terkenal dalam sejarah Islam, dikenal dengan nasihat-nasihatnya yang tajam dan mendalam. Nasihat-nasihatnya tidak hanya mengingatkan kita tentang...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...