Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Manna dan Salwa: Makanan Ajaib dalam Kisah Nabi Musa

Dalam kisah kehidupan Nabi Musa AS, terdapat dua jenis makanan yang dianggap ajaib dan diberikan oleh Allah SWT kepada Bani Israel selama perjalanan mereka di padang gurun. Manna dan Salwa adalah makanan yang menjadi anugerah khusus dari Tuhan bagi umat tersebut.

Manna merupakan makanan yang diberikan Allah kepada Bani Israel sebagai karunia khusus selama perjalanan mereka di padang gurun. Manna dijelaskan dalam Al-Quran sebagai makanan yang lezat, manis, dan sangat bergizi. Allah mengabulkan permohonan Bani Israel yang kelaparan dengan mengirimkan manna sebagai rizki yang diberikan langsung dari surga.

Salwa, di sisi lain, adalah burung yang diturunkan Allah SWT sebagai sumber makanan bagi Bani Israel. Burung-burung Salwa datang dan mendarat di sekitar tempat perkemahan Bani Israel setiap hari. Mereka dengan mudah dapat menangkap burung ini untuk dimakan sebagai makanan mereka.

Dalam Al-Quran, Allah SWT berfirman: “Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan minuman kepada Bani Israel di padang gurun itu, (mereka berkata): ‘Kami tidak akan terus menerus (bertahan) dengan satu jenis makanan saja; maka panggillah Tuhanmu untuk mengeluarkan bagi kami apa yang tumbuh dari bumi, dari sayuran-sayuran, timun-timunan, bawang-bawangan, gandum, dan lentil’.” (QS. Al-Baqarah: 61)

Pemberian Manna dan Salwa adalah ujian dan ujian bagi Bani Israel untuk menguji kepatuhan mereka kepada perintah Allah. Namun, terdapat beberapa catatan penting dalam kisah ini yang memberikan pelajaran yang mendalam bagi umat Muslim.

Pertama, kisah Manna dan Salwa mengajarkan pentingnya tawakal kepada Allah dalam menyediakan rezeki. Bani Israel meminta Allah untuk memberi mereka makanan yang bervariasi, dan Allah pun mengabulkan doa mereka dengan memberikan makanan yang sangat baik, manis, dan bergizi. Ini menunjukkan bahwa doa kepada Allah tidak pernah sia-sia dan bahwa Dia adalah sumber segala rezeki.

Kedua, kisah ini mengajarkan pentingnya bersyukur atas rezeki yang diberikan oleh Allah. Bani Israel terkadang merasa bosan dengan makanan yang diberikan oleh Allah, tetapi seharusnya mereka bersyukur atas nikmat tersebut. Hal ini memberikan pelajaran penting bahwa bersyukur atas segala rezeki yang diberikan Allah adalah kunci keberkahan dalam kehidupan kita.

Ketiga, kisah ini juga menekankan bahwa ujian dari Allah dapat berbentuk apapun, termasuk dalam hal rezeki. Penting bagi kita untuk tetap sabar dan berserah diri ketika menghadapi ujian tersebut. Umat Muslim harus belajar untuk tidak menjadi terlalu terikat pada keinginan duniawi dan memahami bahwa kepatuhan dan kepercayaan kepada Allah adalah hal yang lebih penting.

Manna dan Salwa, sebagai makanan ajaib dalam kisah Nabi Musa AS, memberikan pelajaran yang mendalam tentang tawakal, bersyukur, dan kesabaran dalam menghadapi ujian. Ini adalah pengingat bagi umat Muslim bahwa segala yang kita terima sebagai rezeki adalah anugerah dari Allah yang patut disyukuri dan diterima dengan hati yang lapang. Semoga kita dapat mengambil hikmah yang terkandung dalam kisah Manna dan Salwa untuk menjalani kehidupan yang lebih taat dan bersyukur kepada Allah SWT.

Advertisement. Scroll to continue reading.
Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Hikmah

Ibrahim bin Adham, seorang tokoh sufi yang terkenal dalam sejarah Islam, dikenal dengan nasihat-nasihatnya yang tajam dan mendalam. Nasihat-nasihatnya tidak hanya mengingatkan kita tentang...