Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Hikmah Dari Kesabaran Nabi Musa Bagi Umat Islam

Kesabaran adalah salah satu sifat utama yang ditekankan dalam ajaran Islam. Sebagai umat Muslim, kita diajarkan untuk meneladani sifat sabar para nabi dan rasul yang diutus oleh Allah SWT untuk membimbing umat manusia. Salah satu contoh nyata yang patut diteladani adalah kesabaran Nabi Musa AS dalam menghadapi berbagai ujian dan tantangan dalam membimbing umatnya.

Nabi Musa AS adalah salah satu nabi yang memiliki peran yang sangat penting dalam sejarah keagamaan. Dialah yang diutus oleh Allah SWT untuk memimpin Bani Israel keluar dari perbudakan di Mesir. Meskipun memiliki posisi penting sebagai pemimpin, Musa AS sering dihadapkan pada ujian dan tantangan yang berat dalam membimbing umatnya.

Kesabaran Nabi Musa AS terlihat jelas dalam berbagai cerita yang tercatat dalam Al-Quran. Salah satu contohnya adalah saat Musa AS berhadapan dengan Fir’aun, pemimpin Mesir yang sewenang-wenang dan keras kepala. Meskipun disertai dengan mukjizat yang diberikan oleh Allah, Fir’aun tetap menolak untuk mempercayai Musa sebagai utusan Allah dan menolak untuk melepaskan Bani Israel dari perbudakan.

Dalam menghadapi sikap keras kepala Fir’aun, Musa AS tetap bersabar dan terus berupaya memberikan dakwah dengan lembut dan penuh hikmah. Dia tidak putus asa meskipun dihadapkan pada penolakan dan tantangan yang berat. Kesabaran Musa AS dalam menghadapi Fir’aun adalah contoh teladan bagi umat Muslim dalam menjalani kehidupan, terutama dalam menghadapi sikap skeptis atau penolakan terhadap kebenaran yang kita bawa.

Selain itu, kisah Musa AS juga menunjukkan kesabarannya dalam menghadapi pemberontakan dan ketidakpatuhan umatnya sendiri. Meskipun telah diberikan petunjuk yang jelas dan mukjizat yang besar, Bani Israel sering kali melakukan kesalahan dan melanggar perintah Allah. Namun, Musa AS tetap sabar dalam memberikan nasihat, mengingatkan, dan membimbing mereka kembali ke jalan yang benar.

Kesabaran Nabi Musa AS juga tercermin dalam perjalanannya menuju Tanah Suci (Palestina). Meskipun perjalanan yang seharusnya hanya memakan waktu beberapa hari, Bani Israel terpaksa mengembara di padang pasir selama empat puluh tahun karena sikap tidak sabar dan ketidaktaatan sebagian dari mereka. Meskipun terpaksa menghadapi konsekuensi perbuatan umatnya, Musa AS tetap sabar dan terus memberikan bimbingan kepada mereka sepanjang perjalanan panjang tersebut.

Bagi umat Islam, kisah kesabaran Nabi Musa AS menjadi pembelajaran yang berharga. Kesabaran bukanlah sekadar menunggu tanpa melakukan apa pun, tetapi merupakan sikap yang aktif dalam menjalani ujian dan tantangan. Sabar dalam menghadapi kesulitan, penolakan, dan ketidakpatuhan merupakan bagian integral dari iman kita sebagai umat Muslim.

Dalam Al-Quran, Allah SWT berfirman: “Dan bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah adalah benar dan janganlah orang-orang yang tidak yakin membuatmu gelisah” (QS. Ar-Rum: 60). Firman Allah ini mengingatkan kita akan pentingnya sabar dan keyakinan dalam menghadapi berbagai ujian kehidupan.

Kesabaran Nabi Musa AS tidak hanya merupakan teladan bagi umat Islam, tetapi juga sebagai inspirasi dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Dengan kesabaran, kita dapat menghadapi segala ujian dan tantangan dengan lapang dada serta tetap mempertahankan iman dan keyakinan kepada Allah SWT.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Maka, mari kita renungkan dan ambil hikmah dari kesabaran Nabi Musa AS dalam menghadapi umatnya. Jadikanlah kesabaran sebagai bagian integral dalam menjalani kehidupan, dan semoga kita dapat meneladani sikap sabar para nabi dan rasul sebagai inspirasi dalam meraih keridhaan Allah SWT.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...