Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Bahaya Riba dalam Kehidupan Menurut Ajaran Islam

Bahaya Riba dalam Kehidupan Menurut Ajaran Islam

Riba atau bunga merupakan salah satu praktik keuangan yang dilarang secara tegas dalam agama Islam. Riba dianggap sebagai salah satu perbuatan yang merugikan dalam kehidupan, baik secara individu maupun secara sosial. Ajaran Islam menegaskan bahaya riba dengan berbagai cara, dan hal ini tercermin dalam kehidupan sehari-hari.

1. Melanggar Prinsip Keadilan

Riba melanggar prinsip keadilan dalam Islam. Dalam transaksi ribawi, pihak yang meminjam uang dikenakan bunga yang meningkatkan beban hutangnya secara tidak adil. Ini bertentangan dengan prinsip keadilan Islam yang menekankan kesetaraan dan keadilan dalam transaksi keuangan.

2. Mendorong Sikap Tamak dan Serakah

Praktik riba mendorong sikap tamak dan serakah. Kebijakan bunga yang berlebihan cenderung membuat orang-orang terjerumus dalam sikap tamak untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar, tanpa memperhatikan dampak sosial dan moral yang ditimbulkan.

3. Mengganggu Stabilitas Ekonomi

Riba memiliki dampak negatif pada stabilitas ekonomi. Ketika praktik riba merajalela dalam sistem keuangan, ini dapat menyebabkan ketidakstabilan ekonomi, menghasilkan ketimpangan sosial, inflasi, dan berbagai masalah ekonomi lainnya.

4. Meningkatkan Beban Utang

Riba dapat meningkatkan beban utang seseorang atau masyarakat. Ketika bunga diterapkan pada pinjaman, utang akan terus bertambah seiring waktu. Hal ini dapat menyulitkan orang untuk melunasi hutangnya dan menjadikan mereka terjebak dalam siklus utang yang berkepanjangan.

5. Merusak Hubungan Sosial dan Kemanusiaan

Praktik riba merusak hubungan sosial dan kemanusiaan. Ketika seseorang terjebak dalam hutang yang terus bertambah karena bunga, hal ini dapat mengarah pada konflik sosial, kehilangan martabat, dan kesejahteraan yang terganggu.

6. Menyebabkan Kehancuran Spiritual

Riba juga memiliki dampak pada sisi spiritual seseorang. Melanggar larangan riba berarti melanggar perintah Allah dalam agama Islam. Hal ini dapat menyebabkan kehancuran spiritual dan menjauhkan seseorang dari jalan yang benar.

Kesimpulan

Dalam ajaran Islam, riba dianggap sebagai salah satu perbuatan yang sangat merugikan dalam kehidupan individu dan sosial. Bahayanya meliputi pelanggaran terhadap prinsip keadilan, mendorong sikap tamak, mengganggu stabilitas ekonomi, meningkatkan beban utang, merusak hubungan sosial, dan menyebabkan kehancuran spiritual. Oleh karena itu, Islam menekankan pentingnya menghindari riba sebagai upaya untuk menciptakan masyarakat yang lebih adil, sejahtera, dan berlandaskan nilai-nilai kemanusiaan serta moralitas yang tinggi. Dengan menjauhi riba, umat Islam diharapkan dapat menciptakan lingkungan sosial dan ekonomi yang lebih baik bagi kehidupan mereka dan masyarakat secara keseluruhan.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...