Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Mengobati Sikap Riya Dalam Diri Kita Menurut Ajaran Islam

Mengobati Sikap Riya Dalam Diri Kita Menurut Ajaran Islam

Sikap riya atau pamer adalah penyakit hati yang sangat ditentang dalam ajaran Islam. Merusak keikhlasan dan nilai spiritualitas, riya menjadi hambatan besar dalam mencapai keberkahan dalam ibadah. Namun, sebagaimana setiap penyakit, sikap ini bisa disembuhkan. Berikut adalah cara-cara yang diajarkan dalam Islam untuk mengobati sikap riya dalam diri kita.

1. Memperkuat Niat Ikhlas

Niat ikhlas adalah kunci utama dalam mengobati riya. Menghadirkan kesadaran bahwa setiap amal yang dilakukan semata-mata untuk mendapatkan ridha Allah SWT adalah langkah awal. Rasulullah SAW menyatakan bahwa setiap amal tergantung pada niatnya, sehingga memperkuat niat ikhlas merupakan fondasi penting dalam mengobati sikap riya.

2. Melakukan Amal Sembunyi-Sembunyi

Salah satu cara paling efektif untuk mengobati riya adalah dengan melakukan amal-amal kebaikan tanpa diketahui orang lain. Rasulullah SAW sering menekankan pentingnya amal bersedekah atau berbuat kebaikan secara diam-diam. Hal ini mengasah keikhlasan karena hanya Allah yang mengetahui amal tersebut.

3. Meningkatkan Kesadaran Akan Akhirat

Mengingat akhirat dan konsekuensi perbuatan di sana menjadi cara lain untuk mengobati sikap riya. Rasulullah SAW menegaskan bahwa Allah akan mempertanyakan kita tentang amal perbuatan kita di hari akhirat. Memikirkan hari penghisaban akan membantu memperkuat niat ikhlas dan mengurangi dorongan untuk memamerkan amal.

4. Muhasabah Diri

Mengintrospeksi diri secara rutin adalah langkah penting dalam mengobati riya. Rasulullah SAW menyarankan umatnya untuk melakukan muhasabah (introspeksi diri) setiap hari. Bertanya pada diri sendiri, “Apakah niatku dalam beribadah selalu hanya untuk Allah?” bisa menjadi langkah awal untuk memerangi sikap riya.

5. Menyadari Bahaya Riya

Menyadari bahaya riya adalah langkah penting dalam mengobatinya. Rasulullah SAW menjelaskan bahwa orang yang memamerkan amalnya akan mendapatkan hukuman di akhirat. Memahami dampak negatifnya bagi hubungan dengan Allah dan keselamatan di akhirat dapat memotivasi seseorang untuk memerangi sikap riya.

6. Mendekatkan Diri kepada Allah dalam Doa

Meminta pertolongan dan bimbingan dari Allah SWT adalah langkah yang sangat penting dalam mengobati riya. Berdoa kepada-Nya untuk memperkuat niat ikhlas dan menjaga hati dari penyakit hati yang merusak ini merupakan tindakan yang sangat dianjurkan dalam agama Islam.

Kesimpulan

Sikap riya adalah penyakit hati yang dapat merusak nilai dari amal ibadah seseorang. Namun, Islam memberikan berbagai cara untuk mengobati sikap riya, yang mencakup memperkuat niat ikhlas, melakukan amal secara diam-diam, meningkatkan kesadaran akan akhirat, berintrospeksi diri, menyadari bahaya riya, dan mendekatkan diri kepada Allah melalui doa. Dengan mengimplementasikan langkah-langkah ini secara konsisten, seseorang dapat memerangi dan mengobati sikap riya dalam dirinya, serta mendapatkan keberkahan dalam amal ibadahnya.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...