Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Membersihkan Hati Sebelum Mencari Ilmu

Mencari ilmu dalam Islam adalah kewajiban yang harus dijalani dengan penuh adab dan niat yang baik. Setiap muslim seharusnya bersemangat untuk menggali pengetahuan agama karena Alloh SWT memberikan banyak pahala bagi mereka yang melakukannya dengan sungguh-sungguh. Namun, seringkali pencari ilmu melupakan pentingnya adab dalam proses belajar, yang dapat berdampak negatif pada hasil yang dicapai. Alloh mengancam para pencari ilmu yang hanya mencari ilmu demi kepentingan duniawi, seperti gelar atau kekayaan, tanpa memperhatikan manfaat ilmu tersebut atau menyimpang dari ajaran Islam.

Oleh karena itu, para pencari ilmu, baik guru maupun murid, harus berusaha membersihkan hati mereka dari niat yang buruk, seperti kedengkian dan keinginan duniawi. Imam An-Nawawi mengatakan bahwa hati harus disucikan sehingga layak menerima ilmu, menghafalnya, dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.

Pentingnya membersihkan hati ini tercermin dalam perumpamaan yang disampaikan oleh Imam Abdullah bin Alwi Al-Haddad. Ia menggambarkan hati yang kotor sebagai wadah yang harus dibersihkan sebelum diisi dengan madu. Demikian pula, hati yang penuh dengan sifat negatif seperti dengki akan membuat ilmu menjadi sia-sia atau bahkan menambah dosa.

Selanjutnya, ikhlas dalam mencari ilmu adalah aspek penting lainnya. Pencari ilmu harus bersikap rendah hati dan mencari ilmu dengan niat yang tulus karena Allah SWT. Dengan ikhlas, mereka berusaha membuat guru mereka senang dengan mereka dan mengakui mereka sebagai murid yang setia. Mereka harus melepaskan kebanggaan atas nasab, kedudukan, dan harta, demi kesempurnaan ilmu yang mereka cari.

Selain itu, pencari ilmu harus memiliki sikap terbuka dan selalu mencari manfaat dari setiap aspek kehidupan mereka. Setiap momen dalam hidup harus diisi dengan kemanfaatan. Habib Zain juga menekankan pentingnya menjaga pola makan yang sederhana, karena makan berlebihan dapat menghalangi pencapaian ilmu.

Lukman Al-Hakim memberikan nasihat bijak kepada putranya tentang pentingnya menjaga kadar makanan agar pikiran tetap tajam dan tubuh siap untuk beribadah. Imam Syafi’i juga menekankan bahwa dia tidak pernah merasa kenyang selama enam belas tahun terakhir, karena kekenyangan dapat menghambat ibadah dan membuat pikiran menjadi tumpul.

Dalam rangka mencari ilmu yang bermanfaat, para pencari ilmu harus memiliki sikap tawadhu dan ketakutan kepada Alloh. Ilmu yang memiliki kemampuan untuk membawa ketakutan kepada Alloh adalah ilmu yang paling berharga. Oleh karena itu, menjaga etika dan adab dalam mencari ilmu adalah kunci untuk mendapatkan pengetahuan yang bermanfaat.

Dengan demikian, mencari ilmu dalam Islam adalah sebuah tugas yang memerlukan integritas, niat tulus, dan kerendahan hati. Ilmu sejati tidak hanya ditemukan dalam gelar atau ijazah, melainkan dalam manfaat yang diperoleh dan cara ilmu tersebut diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga kita semua dapat menjalani proses pencarian ilmu dengan adab yang benar dan niat yang tulus, sehingga ilmu yang kita peroleh bermanfaat bagi dunia dan akhirat.

Revana Khatarina
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...