Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Khalid Bin Walid Sedih Karena Hal Ini

Dalam perjalanan sejarah peradaban Islam, satu nama terus mengilhami keberanian dan keteguhan iman. Khalid bin al-Walid, dikenal sebagai “Pedang Allah yang Terhunus,” menorehkan jejaknya sebagai salah satu panglima perang terbesar sepanjang masa. Keberanian dan dedikasinya terhadap agama Islam tidak hanya membuatnya ditakuti di medan perang, tetapi juga menempatkannya sebagai salah satu tokoh penting dalam penyebaran agama di masa awal Islam.

Melalui berbagai pertempuran yang legendaris, Khalid bin al-Walid membuktikan kemampuannya untuk mengubah arah sejarah. Salah satu momen penting adalah saat dia memenangkan pertempuran di Yarmuk, yang memaksa Raja Persia, Kisra, untuk mempertimbangkan serius tawaran masuk Islam. Ketika surat peringatan Khalid sampai ke tangan Kisra, ketakutan melanda hatinya, dan upaya untuk mencari bantuan dari Kaisar China pun tidak membuahkan hasil.

Ketika masa akhir hayatnya menjelang, Khalid bin al-Walid hanya memiliki sedikit harta benda, hanya sebuah pedang dan kuda yang telah menemani perjalanan jihadnya di jalan Allah. Dalam keadaan tersebut, dia merenungkan perjalanan hidupnya dengan rasa syukur, meskipun keinginannya untuk mati sebagai syuhada belum tercapai. Dengan bekas luka dari medan perang yang mewarnai tubuhnya, dia memahami makna sejati keberanian dan ketekunan dalam memperjuangkan keyakinannya.

Tentu saja, perjalanan hidup Khalid bin al-Walid mengilhami banyak orang, seperti yang diungkapkan dalam firman Allah ‘Azza wa Jalla:

مِنَ الْمُؤْمِنِينَ رِجَالٌ صَدَقُوا مَا عَاهَدُوا اللَّهَ عَلَيْهِ ۖ فَمِنْهُمْ مَنْ قَضَىٰ نَحْبَهُ وَمِنْهُمْ مَنْ يَنْتَظِرُ ۖ وَمَا بَدَّلُوا تَبْدِيلًا

Kisah perjalanan hidupnya menunjukkan betapa pentingnya tekad yang teguh dan kesetiaan terhadap prinsip dalam memperjuangkan keyakinan. Khalid bin al-Walid, dengan segala keberaniannya, telah meninggalkan warisan yang tak terlupakan bagi umat Islam, mengilhami generasi selanjutnya untuk meneladani ketabahannya dalam menghadapi cobaan hidup.

Intan Jahni
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...