Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Saat Istri-Istri Rasulullah SAW Tanyakan Hak Waris

ummu waraqah

KEHILANGAN Rasulullah merupakan pengalaman pahit yang dirasakan oleh Aisyah dan seluruh keluarga serta para sahabatnya. Namun, di tengah kesedihan itu, Aisyah merenung dalam syukur atas kehormatan yang telah Allah Swt. anugerahkan padanya, serta berterimakasih atas segala nikmat yang telah diberikan oleh-Nya.

Aisyah berkata, “Salah satu nikmat besar dari Allah kepadaku adalah ketika Rasulullah SAW meninggalkan dunia ini, beliau berada di rumahku, bersandar di pangkuanku.”

Setelah wafatnya Rasulullah SAW, Aisyah memilih untuk tetap tinggal di kamar yang sama, berdampingan dengan makam suaminya. Suatu malam, Aisyah menerima mimpi yang mengharukan, di mana beliau bertemu kembali dengan Rasulullah Saw. Sejak saat itu, Aisyah jarang meninggalkan kamar itu, kecuali untuk tujuan-tujuan yang sangat penting.

Tak lama setelah Rasulullah Saw. meninggalkan dunia ini, Aisyah memutuskan untuk tidak menikah lagi. Allah Swt. telah mengharamkan istri-istri Rasulullah Saw. untuk menikah setelah beliau wafat. Sebaliknya, Allah Swt. memberi tugas kepada mereka untuk menjalani sisa hidup mereka dengan memberikan pengajaran, pendidikan, dan bimbingan kepada seluruh umat Islam. Mereka adalah para ibu bagi kaum Mukminin.

Setelah wafatnya Rasulullah Saw., ayah Aisyah, Abu Bakar Ash-Shiddiq, terpilih sebagai khalifah pertama. Pada saat itu, beberapa istri Rasulullah Saw. berencana untuk mengutus Utsman kepada Abu Bakar untuk menanyakan hak warisan mereka dari Rasulullah Saw. Mendengar niat istri-istri yang lain, Aisyah mencoba mengingatkan mereka akan sabda Rasulullah Saw. “Ingatlah bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda, ‘Kami tidak meninggalkan harta warisan. Apa yang kami tinggalkan adalah sedekah,'” ujar Aisyah. Atas peringatan tersebut, para istri Nabi membatalkan niat mereka. []

Intan Jahni
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Hikmah

Ibrahim bin Adham, seorang tokoh sufi yang terkenal dalam sejarah Islam, dikenal dengan nasihat-nasihatnya yang tajam dan mendalam. Nasihat-nasihatnya tidak hanya mengingatkan kita tentang...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...