Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Zaid bin Haritsah: Anak Angkat Rasulullah SAW yang Menjadi Teladan

Dalam sejarah Islam, sosok Zaid bin Haritsah memegang peran penting sebagai seorang yang disayangi oleh Nabi Muhammad SAW, baik sebagai anak angkat maupun sahabat setia. Kisah hidupnya penuh dengan pelajaran tentang kehormatan, kesetiaan, dan kebaikan hati. Artikel ini akan mengeksplorasi perjalanan hidup Zaid bin Haritsah, bagaimana beliau menjadi anak angkat Rasulullah SAW, dan bagaimana contoh kesetiaan dan kehormatannya memberi inspirasi bagi umat Islam.

1. Masa Muda dan Penawanan

Zaid bin Haritsah lahir di Mekah dan pada masa muda, dia menjadi korban perbudakan setelah ditangkap dalam sebuah perang. Dia kemudian dibeli oleh Khadijah, istri Nabi Muhammad SAW, sebagai hadiah untuk suaminya. Pada saat itu, Nabi Muhammad SAW masih belum diangkat menjadi nabi.

2. Anak Angkat Rasulullah SAW

Ketika Nabi Muhammad SAW menerima wahyu dan diangkat sebagai Rasul, Zaid bin Haritsah menjadi salah satu yang pertama memeluk Islam. Nabi Muhammad SAW, yang menghargai Zaid karena kesetiaan dan kualitasnya, mengangkatnya sebagai anak angkatnya. Dengan demikian, Zaid menjadi bagian dari keluarga Nabi dan diberi tempat yang istimewa dalam hati beliau.

3. Teladan Kesetiaan dan Kehormatan

Zaid bin Haritsah dikenal sebagai sosok yang sangat setia kepada Nabi Muhammad SAW. Dia selalu siap untuk mengorbankan segalanya demi kepentingan Islam dan Nabi. Bahkan ketika Nabi Muhammad SAW menawarkan kepadanya untuk kembali kepada keluarganya yang masih kafir, Zaid dengan tegas menolak dan memilih untuk tetap bersama Nabi. Kesetiaan dan kehormatan Zaid memberikan contoh yang luar biasa bagi umat Islam tentang pentingnya loyalitas dan integritas.

4. Peran dalam Penyebaran Islam

Zaid bin Haritsah juga memainkan peran penting dalam penyebaran Islam. Dia adalah salah satu dari sepuluh sahabat yang dijamin masuk surga oleh Nabi Muhammad SAW. Zaid aktif dalam berbagai kampanye militer dan ekspedisi untuk melindungi dan memperluas wilayah Islam. Kesetiaan dan dedikasinya terhadap Islam memberikan inspirasi bagi banyak orang untuk mengikuti jejaknya dalam berbakti kepada agama dan umat.

Advertisement. Scroll to continue reading.

5. Penghormatan dari Nabi Muhammad SAW

Nabi Muhammad SAW sangat menghargai Zaid bin Haritsah dan menyatakannya sebagai anak angkatnya secara terbuka. Beliau sering kali menyebut Zaid sebagai “Zaid bin Muhammad”, menunjukkan kedekatan dan kasih sayang yang beliau miliki terhadapnya. Ini adalah bukti nyata betapa besar pengaruh dan kehormatan Zaid dalam mata Nabi dan umat Islam secara umum.

Kesimpulan

Kisah Zaid bin Haritsah adalah cerminan dari kesetiaan, kehormatan, dan kebaikan hati yang menginspirasi. Sebagai anak angkat Rasulullah SAW, Zaid memberikan teladan yang luar biasa tentang pengorbanan, loyalitas, dan integritas. Kisah hidupnya mengajarkan kita tentang pentingnya setia kepada prinsip-prinsip Islam dan siap untuk mengorbankan segalanya demi kebenaran. Semoga kita semua dapat mengambil pelajaran berharga dari kisah hidup Zaid bin Haritsah dan mengikuti jejaknya dalam berbakti kepada Allah SWT dan Rasul-Nya.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...