Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Tinggalkan Hal yang Tidak Bermanfaat: Pesan Islam tentang Pengelolaan Waktu dan Prioritas

Dalam agama Islam, pengelolaan waktu dan prioritas merupakan aspek penting dalam mencapai kesuksesan dunia dan akhirat. Allah SWT berfirman dalam Al-Quran, “Demi masa! Sesungguhnya manusia benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran” (QS. Al-‘Asr: 1-3). Dari ayat tersebut, kita dapat belajar bahwa waktu adalah aset berharga yang harus dimanfaatkan dengan baik untuk mencapai tujuan hidup yang sejati. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi pesan Islam tentang meninggalkan hal yang tidak bermanfaat dan pentingnya mengelola waktu dengan bijaksana.

1. Pengertian tentang Hal yang Tidak Bermanfaat

Hal yang tidak bermanfaat dapat merujuk pada segala sesuatu yang tidak memberikan manfaat positif dalam kehidupan kita, baik secara fisik, mental, maupun spiritual. Hal ini dapat berupa kebiasaan yang buruk, pemborosan waktu, atau aktivitas yang tidak produktif. Dalam Islam, ditekankan untuk meninggalkan hal-hal yang sia-sia dan tidak bermanfaat, karena itu hanya akan menyia-nyiakan waktu yang telah diberikan oleh Allah.

2. Contoh-contoh Hal yang Tidak Bermanfaat

Beberapa contoh hal yang tidak bermanfaat yang perlu dihindari dalam Islam antara lain:

  • Menghabiskan waktu dengan gosip dan fitnah, yang hanya akan merusak hubungan antar sesama dan menyebabkan perpecahan dalam masyarakat.
  • Menonton acara televisi atau film yang tidak mendidik dan tidak memberikan manfaat yang positif bagi perkembangan diri.
  • Terlibat dalam perdebatan yang tidak produktif dan hanya akan menyebabkan pertengkaran dan ketegangan antar individu.
  • Menghabiskan waktu yang berlebihan di media sosial tanpa tujuan yang jelas atau manfaat yang nyata.

3. Pentingnya Mengelola Waktu dengan Bijaksana

Pengelolaan waktu yang bijaksana adalah kunci untuk menghindari hal yang tidak bermanfaat dalam kehidupan kita. Rasulullah SAW bersabda, “Ada dua nikmat yang banyak manusia lalai dalam memanfaatkannya: kesehatan dan waktu luang” (HR. Bukhari). Oleh karena itu, kita harus menyadari nilai waktu dan memanfaatkannya sebaik mungkin untuk melakukan hal-hal yang bermanfaat bagi diri kita sendiri dan orang lain.

4. Langkah-langkah Praktis dalam Meninggalkan Hal yang Tidak Bermanfaat

Beberapa langkah praktis yang dapat kita lakukan untuk meninggalkan hal yang tidak bermanfaat antara lain:

  • Menetapkan prioritas dalam hidup dan fokus pada hal-hal yang benar-benar penting dan berarti bagi kita.
  • Membuat jadwal harian atau mingguan yang teratur untuk mengalokasikan waktu dengan bijaksana untuk aktivitas yang produktif dan bermanfaat.
  • Menghindari godaan untuk terlibat dalam hal-hal yang tidak bermanfaat, seperti menghabiskan waktu dengan teman-teman yang negatif atau mengalihkan perhatian dengan hal-hal yang tidak penting.
  • Memanfaatkan waktu luang untuk melakukan kegiatan yang meningkatkan kualitas diri, seperti belajar, berolahraga, atau beribadah.

5. Mendapatkan Inspirasi dari Sunnah Rasulullah SAW

Rasulullah SAW adalah contoh teladan bagi umat Islam dalam mengelola waktu dan meninggalkan hal yang tidak bermanfaat. Beliau selalu memanfaatkan setiap momen dalam hidupnya untuk beribadah kepada Allah SWT dan memberikan manfaat bagi umat. Dengan mengikuti jejak beliau, kita dapat belajar untuk menghargai waktu dan meninggalkan hal-hal yang tidak bermanfaat dalam kehidupan kita sehari-hari.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Kesimpulan

Dalam Islam, ditekankan pentingnya untuk meninggalkan hal yang tidak bermanfaat dan mengelola waktu dengan bijaksana. Hal ini merupakan bagian dari upaya untuk mencapai kesuksesan dunia dan akhirat. Dengan menyadari nilai waktu dan fokus pada hal-hal yang benar-benar penting dalam hidup kita, kita dapat meningkatkan kualitas diri dan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Semoga kita semua diberikan kekuatan dan petunjuk untuk mengelola waktu dengan bijaksana dan meninggalkan hal yang tidak bermanfaat dalam hidup kita.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...