Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Dari Kesombongan ke Kecelakaan: Kisah Kaum Yahudi yang Dikutuk Menjadi Kera

Kisah kaum Yahudi yang dikutuk menjadi kera adalah salah satu cerita yang disebutkan dalam Al-Quran sebagai peringatan bagi umat manusia. Kisah ini diceritakan dalam beberapa surah, termasuk Surah Al-A’raf dan Surah Al-Baqarah, yang menegaskan bahwa perbuatan zalim dan kesombongan akan mendapat balasan yang setimpal dari Allah SWT.

Dalam cerita tersebut, kaum Yahudi yang tinggal di suatu daerah di waktu Nabi Musa AS mengingkari perintah Allah SWT. Mereka melanggar larangan Allah dengan berburu ikan di hari Sabtu, padahal Allah SWT telah melarang mereka untuk bekerja pada hari tersebut. Perbuatan durhaka ini membuat mereka mendapat laknat Allah dan diubah menjadi kera sebagai hukuman atas kemaksiatan mereka.

Kisah ini mengandung pelajaran yang mendalam tentang pentingnya taat kepada perintah Allah dan konsekuensi dari perbuatan zalim dan kesombongan. Pertama-tama, kaum Yahudi pada masa itu telah diberi petunjuk oleh Allah melalui Nabi Musa AS tentang larangan bekerja pada hari Sabtu. Namun, mereka dengan sengaja mengingkari perintah Allah dan melakukan perbuatan yang dilarang. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya untuk selalu taat kepada perintah Allah dan menjauhi kemaksiatan.

Selain itu, kisah ini juga mengingatkan kita akan bahaya kesombongan dan rasa superioritas. Kaum Yahudi pada masa itu merasa bahwa mereka lebih unggul dan lebih mulia daripada bangsa lainnya, sehingga merasa berhak untuk melanggar perintah Allah. Namun, Allah menegaskan bahwa tidak ada satu pun bangsa atau individu yang dikecualikan dari hukuman-Nya jika mereka melakukan kemaksiatan. Kesombongan hanya akan membawa pada kehancuran dan kesengsaraan.

Hukuman yang diterima oleh kaum Yahudi tersebut, yaitu diubah menjadi kera, juga mengandung simbolisme yang dalam. Kera dalam banyak budaya dianggap sebagai simbol dari kebodohan, ketidaktaatan, dan kekacauan. Dengan diubah menjadi kera, kaum Yahudi tersebut tidak hanya menderita secara fisik, tetapi juga secara simbolis kehilangan martabat dan kehormatan mereka sebagai manusia yang memiliki akal dan budi.

Namun demikian, Allah SWT selalu memberikan kesempatan kepada hamba-Nya untuk bertaubat dan memperbaiki diri. Meskipun kaum Yahudi tersebut dihukum menjadi kera, namun mereka masih diberi kesempatan untuk bertaubat dan kembali kepada jalan yang benar. Allah SWT Maha Pengampun dan Maha Penyayang, dan Dia tidak menutup pintu taubat bagi siapa pun yang ingin kembali kepada-Nya dengan tulus dan sungguh-sungguh.

Kisah kaum Yahudi yang dikutuk menjadi kera adalah peringatan bagi kita semua untuk selalu taat kepada perintah Allah dan menjauhi kemaksiatan. Kita harus selalu mengingat bahwa perbuatan zalim dan kesombongan tidak akan luput dari pengawasan-Nya, dan pasti akan mendapat balasan yang setimpal. Sebagai umat Muslim, kita harus senantiasa berusaha untuk meningkatkan kualitas iman dan taqwa kita, serta menghindari segala bentuk kemaksiatan dan kesombongan.

Dengan mengambil pelajaran dari kisah ini, semoga kita semua dapat menjadi hamba yang taat kepada perintah Allah dan menjauhi segala bentuk kemaksiatan. Semoga kita senantiasa diberi petunjuk dan perlindungan-Nya dalam setiap langkah hidup kita. Aamiin.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...