Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Bahaya Ketidakadilan Dalam Masyarakat

Ketidakadilan merupakan salah satu bentuk akhlak yang buruk yang dapat mengganggu keseimbangan sosial dan merusak hubungan antarmanusia. Dalam Islam, keadilan dianggap sebagai prinsip fundamental yang harus dijunjung tinggi dalam berinteraksi dengan sesama manusia.

Ketidakadilan dapat terjadi dalam berbagai bentuk, mulai dari perlakuan diskriminatif berdasarkan ras, agama, atau gender, hingga penyalahgunaan kekuasaan atau kekayaan untuk kepentingan pribadi. Apapun bentuknya, ketidakadilan selalu membawa dampak negatif yang merugikan bagi individu dan masyarakat secara luas.

Dalam Islam, Allah SWT menekankan pentingnya keadilan dalam Al-Quran, “Hai orang-orang yang beriman, jadilah kamu seimbang dalam memberi persaksian karena Allah, walau terhadap dirimu sendiri, atau ibu-bapak dan kaum kerabatmu, baik yang miskin maupun yang kaya.” (QS. An-Nisa: 135). Ayat ini menegaskan pentingnya memberlakukan keadilan dalam setiap aspek kehidupan, tanpa pandang bulu dan tanpa memihak kepada kelompok atau individu tertentu.

Ketidakadilan tidak hanya merugikan individu yang menjadi korban, tetapi juga dapat merusak keseimbangan sosial dalam masyarakat. Ketika seseorang atau sekelompok orang diperlakukan secara tidak adil, hal itu dapat menimbulkan perasaan ketidakpuasan dan ketidakpercayaan terhadap pemerintah atau otoritas yang bertanggung jawab atas keadilan sosial. Akibatnya, dapat terjadi ketegangan sosial dan konflik yang dapat mengganggu stabilitas dan harmoni dalam masyarakat.

Selain itu, ketidakadilan juga dapat memperkuat kesenjangan sosial dan ekonomi yang sudah ada. Ketika sebagian kecil orang mendapatkan perlakuan istimewa atau keuntungan atas orang lain, hal itu dapat memperburuk kondisi ketidaksetaraan dalam masyarakat dan memperkuat siklus kemiskinan dan ketidakadilan.

Oleh karena itu, sangat penting bagi setiap individu untuk memprioritaskan keadilan dalam setiap tindakan dan keputusan yang diambil. Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah mewajibkan atas kalian keadilan.” (QS. An-Nahl: 90). Dengan menjaga sikap adil dalam hubungan sosial dan kehidupan sehari-hari, kita dapat menciptakan masyarakat yang lebih inklusif, harmonis, dan sejahtera bagi semua warganya.

Dalam kehidupan sehari-hari, terkadang sulit untuk mempertahankan sikap adil terutama dalam situasi yang penuh tekanan atau godaan. Namun, sebagai umat Islam, kita harus selalu mengingat nilai-nilai keadilan yang diajarkan oleh agama kita dan berusaha untuk menjadi agen perubahan yang memperjuangkan keadilan sosial dalam masyarakat. Dengan menjaga sikap adil, kita dapat menjadi teladan bagi orang lain dan berkontribusi dalam menciptakan dunia yang lebih baik bagi semua orang.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...