Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Inilah Bukti Bahwa Islam Agama Yang Pro Lingkungan HIdup

Islam, sebagai ajaran agama yang menyeluruh, tidak hanya memberikan pedoman dalam aspek ibadah dan moral, tetapi juga memberikan perhatian serius terhadap perlindungan lingkungan alam. Konsep-konsep dalam Islam memberikan landasan etika dan panduan praktis bagi umatnya untuk menjadi pelindung alam semesta. Dalam keseimbangan antara pemeliharaan lingkungan dan keberlanjutan, Islam mengajarkan nilai-nilai yang menjadikannya sebagai agama yang pro lingkungan.

  1. Kewajiban sebagai Khalifah Bumi: Islam mengajarkan konsep bahwa manusia diangkat sebagai khalifah (pemimpin atau wakil) di bumi. Sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an (Al-Baqarah: 205), “Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: ‘Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.'” Kesadaran ini menjadikan umat Muslim bertanggung jawab untuk menjaga keberlanjutan ekosistem dan menjaga keseimbangan alam.
  2. Haramnya Pemborosan (Israf): Islam mengecam pemborosan dalam setiap bentuknya. Al-Qur’an menyatakan, “Sesungguhnya orang-orang yang membazir adalah saudara-saudara setan dan setan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya” (Al-Isra: 27). Membuang-buang sumber daya alam, makanan, atau energi dinyatakan sebagai perbuatan yang tidak sesuai dengan ajaran Islam.
  3. Perlindungan Terhadap Satwa dan Tumbuhan: Nabi Muhammad SAW memberikan pedoman tentang perlindungan terhadap satwa dan tumbuhan. Beliau melarang pembunuhan hewan secara sia-sia dan merusak tanaman di wilayah konflik atau yang sedang ditumbuhi tanaman. Dalam sebuah hadis, Nabi bersabda, “Tidak ada hewan yang dibunuh tanpa hak, kecuali pemiliknya akan dituntut pertanggungjawabannya pada hari kiamat” (HR. Bukhari).
  4. Tata Kelola Air dan Air Bersih: Islam mengajarkan nilai-nilai pengelolaan air yang baik. Pencemaran air dan pemborosan air dilarang dalam ajaran Islam. Nabi Muhammad SAW bersabda, “Air yang bersih adalah hak setiap Muslim.” Ini menegaskan pentingnya menjaga kebersihan dan ketersediaan air bersih bagi seluruh umat manusia.
  5. Ramah Lingkungan dalam Perdagangan dan Bisnis: Islam memberikan panduan dalam transaksi bisnis yang adil dan berkelanjutan. Konsep muamalah dalam Islam menekankan pada kejujuran, keadilan, dan keberlanjutan dalam segala bentuk aktivitas ekonomi. Pemanfaatan sumber daya alam harus sejalan dengan prinsip-prinsip etika Islam.
  6. Kesadaran Lingkungan dalam Ibadah: Praktik ibadah Islam sendiri mencerminkan kesadaran terhadap lingkungan. Dalam salat, zakat, dan puasa, umat Islam diingatkan untuk menjaga kebersihan dan keberlanjutan lingkungan sekitarnya.

Melalui prinsip-prinsip ini, Islam menunjukkan dirinya sebagai agama yang pro lingkungan. Umat Islam diharapkan menjadi agen perubahan positif dalam menjaga dan memelihara bumi sebagai amanah dari Allah SWT. Dengan memahami ajaran-ajaran ini, umat Islam diharapkan dapat bersinergi dengan seluruh umat manusia dalam usaha menjaga kelestarian alam demi kesejahteraan generasi-generasi mendatang.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Hikmah

Ibrahim bin Adham, seorang tokoh sufi yang terkenal dalam sejarah Islam, dikenal dengan nasihat-nasihatnya yang tajam dan mendalam. Nasihat-nasihatnya tidak hanya mengingatkan kita tentang...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...