Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Abrahah, Sang Raja yang Ingin Menghancurkan Ka’bah

Dalam lembaran sejarah Islam, terdapat suatu peristiwa yang mencolok dan membekas dalam ingatan umat Muslim. Kisah tentang Abrahah, raja yang berniat menghancurkan Ka’bah, merupakan salah satu episod dalam sejarah yang menjadi pelajaran berharga bagi umat Islam. Artikel ini akan membahas latar belakang, motivasi, dan akhir dari upaya Abrahah yang mencoba menghancurkan Ka’bah.

Abrahah bin As-Saba’, seorang raja yang memerintah di Yaman pada awal abad ke-6 Masehi, menarik perhatian dengan membangun gereja besar di Sana’a dengan harapan menarik perhatian orang-orang Arab. Namun, ambisi Abrahah tak terbatas pada itu. Ia merasa iri dan cemburu terhadap kekaguman yang ditujukan umat Arab terhadap Ka’bah di Makkah. Ka’bah, bangunan suci yang telah ada sejak zaman Nabi Ibrahim AS dan Isma’il AS, menjadi pusat ibadah yang dihormati oleh suku-suku Arab.

Dorongan utama Abrahah untuk menghancurkan Ka’bah tidak hanya didorong oleh keinginan untuk mengukuhkan pengaruhnya di wilayah itu, tetapi juga oleh kebanggaan pribadinya yang terluka. Ia merasa bahwa keberadaan Ka’bah bersaing dengan gerejanya di Yaman. Kesombongan dan ketidaksenangan pribadinya mendorongnya untuk menggagas rencana yang amat berani: menghancurkan Ka’bah dan menggantikannya dengan gereja megah yang dibangun di Sana’a.

Abrahah menyiapkan pasukan yang besar, termasuk gajah perang yang belum pernah dilihat oleh orang-orang Arab sebelumnya. Ia berencana untuk menyerang dan merobohkan Ka’bah agar bisa memperkuat citra dan pengaruhnya di wilayah tersebut. Namun, Allah SWT memiliki rencana-Nya sendiri.

Ketika pasukan Abrahah dan gajah-gajahnya mendekati Makkah, Allah menurunkan burung Ababil yang membawa batu-batu kecil dari tanah liat yang dijatuhkan ke pasukan Abrahah. Akibatnya, pasukan tersebut menjadi hancur dan terpencar. Keajaiban ini terjadi pada tahun kelahiran Nabi Muhammad SAW, dan peristiwa tersebut kemudian dikenal sebagai “Tahun Gajah.”

Ketika Abrahah mencoba mendekati Ka’bah untuk menghancurkannya, Allah SWT melindungi Baitullah dengan kekuatan-Nya sendiri. Salah satu ayat dalam Al-Qur’an menggambarkan kejadian tersebut, “Dan Allah menghantarkan burung Ababil dengan melempari mereka dengan batu dari tanah liat, lalu dijadikan-Nya mereka seperti daun-daun yang dimakan (ulat).” (Al-Fil: 3-5).

Akibat dari upaya Abrahah yang hendak menghancurkan Ka’bah, ia malah mendapat kehancuran dan kehinaan. Tubuhnya yang besar yang dulu diperlihatkan sebagai kekuatan dan keanggunan, kini hanya menjadi saksi bisu dari kegagalan ambisinya. Ka’bah tetap tidak tergoyahkan dan menjadi tanda keajaiban Allah yang melindungi tempat suci ini.

Kisah Abrahah dan upayanya untuk menghancurkan Ka’bah memberikan pelajaran yang dalam bagi umat Islam. Pertama, kekuatan dan kemegahan manusia tidak ada apa-apanya jika Allah berkehendak. Kedua, tindakan sombong dan ingin menantang keberadaan tempat suci Allah dapat berujung pada kehancuran dan kehinaan.

Peristiwa ini juga menegaskan pentingnya keimanan dan ketaatan kepada Allah. Meskipun umat Islam saat itu belum memiliki kekuatan militer yang sebanding dengan pasukan Abrahah, Allah SWT dengan jelas menunjukkan bahwa-Nya adalah Yang Maha Kuasa. Episode ini menjadi peringatan bagi setiap generasi Muslim untuk selalu berserah diri kepada kehendak Allah dan menjaga kebersihan hati serta ketaatan terhadap ajaran-Nya.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Dengan demikian, kisah Abrahah yang ingin menghancurkan Ka’bah adalah bagian dari sejarah Islam yang penuh hikmah dan pelajaran. Peristiwa ini menunjukkan kekuatan keimanan dan perlindungan Allah yang tak terhingga. Selain itu, kisah ini menjadi pengingat bagi umat Islam tentang pentingnya menjaga kebersihan hati, rendah hati, dan tunduk kepada Allah SWT, yang Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Hikmah

Ibrahim bin Adham, seorang tokoh sufi yang terkenal dalam sejarah Islam, dikenal dengan nasihat-nasihatnya yang tajam dan mendalam. Nasihat-nasihatnya tidak hanya mengingatkan kita tentang...