Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Jika Kau Tak Punya Malu, Lakukan Apapun Sesukamu

Judul tersebut mencerminkan suatu pandangan hidup yang semakin tersebar di tengah masyarakat modern. Tidak jarang, orang-orang terdorong untuk mengabaikan nilai-nilai moral dan norma yang berlaku demi kepuasan diri pribadi. Namun, perspektif agama Islam menunjukkan bahwa malu memiliki peran penting dalam membentuk karakter dan etika manusia. Dalam tulisan ini, kita akan merenungkan tentang hubungan antara malu, perilaku, dan tuntutan agama Islam.

Dalam Islam, malu (haya) dianggap sebagai sifat yang mulia. Rasulullah Muhammad SAW bersabda, “Malu adalah bagian dari iman.” (HR. Bukhari). Hal ini menegaskan bahwa malu bukanlah kelemahan, melainkan tanda keimanan dan kesadaran terhadap Allah. Jika seseorang kehilangan malu, maka dapat terjadi penurunan moral dan etika yang dapat membahayakan diri sendiri dan masyarakat.

Jika kau tak punya malu, lakukan apapun sesukamu sering kali diartikan sebagai tindakan tanpa mempertimbangkan dampak moral dan sosialnya. Dalam Islam, tindakan ini dapat berkonflik dengan prinsip-prinsip keadilan, toleransi, dan etika Islam. Allah SWT berfirman, “Dan janganlah kamu menyerupai langkah-langkah setan; sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu.” (Al-Baqarah: 208). Islam mengajarkan untuk menjauhi perilaku yang dapat merugikan diri sendiri dan orang lain.

Berdasarkan perspektif agama Islam, kebebasan individu memiliki batasan moral yang diatur oleh ajaran Islam. Islam menekankan pentingnya menjaga kehormatan diri dan menjauhi tindakan yang merugikan diri sendiri maupun orang lain. Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang tidak memiliki malu, maka lakukanlah apa yang kamu kehendaki.” (HR. Bukhari). Pesan ini bukanlah ajakan untuk bertindak sembrono, melainkan peringatan bahwa tanpa malu, manusia mungkin terjerumus ke dalam tindakan yang merugikan dirinya sendiri.

Malu dalam Islam juga berkaitan erat dengan penghargaan terhadap diri sendiri dan orang lain. Sikap hormat dan sopan santun menjadi landasan penting dalam berinteraksi. Rasulullah SAW bersabda, “Tidak akan masuk surga orang yang dalam hatinya terdapat seberat zarrah pun dosa kesombongan.” (HR. Muslim). Oleh karena itu, jika kau tak punya malu, lakukan apapun sesukamu dapat membawa seseorang ke dalam jurang kesombongan yang dapat menghalangi jalannya menuju kebaikan.

Sebagai kesimpulan, judul “Jika Kau Tak Punya Malu, Lakukan Apapun Sesukamu” mencerminkan pandangan hidup yang dapat merusak nilai-nilai moral dan etika. Dalam perspektif agama Islam, malu adalah tanda keimanan dan kesadaran akan batasan-batasan yang diberlakukan Allah. Melalui sikap malu, seorang Muslim diharapkan mampu menjaga diri dan tetap berpegang pada prinsip-prinsip keadilan, toleransi, dan etika Islam.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...