Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Nabi Muhammad SAW di Bawah Asuhan Kakeknya: Pembelajaran Spiritual dan Etika

Islam sebagai agama sempurna yang diemban oleh umat Muslim, memiliki figur utama yang memimpin umat ini ke arah yang benar dan lurus. Salah satu sosok sentral dalam Islam adalah Nabi Muhammad SAW, yang dipercayai sebagai utusan terakhir Allah SWT. Namun, sebelum memulai misinya sebagai Rasul, Nabi Muhammad mengalami masa kecil dan remaja yang penuh berkah di bawah asuhan kakeknya, Abdul Muttalib. Artikel ini akan mengeksplorasi pengaruh besar yang dimiliki kakek Nabi, peran Abdul Muttalib dalam membimbing masa muda Nabi Muhammad, dan pelajaran spiritual serta etika yang dapat diambil dari fase ini.

  1. Abdul Muttalib, Kakek yang Bijaksana

Abdul Muttalib, nama lengkapnya Abdul Muttalib bin Hashim bin Abd Manaf, merupakan kakek dari Nabi Muhammad SAW. Beliau terkenal sebagai pemimpin suku Quraisy dan pemegang kunci Ka’bah. Kekuasaan dan otoritas Abdul Muttalib menjadikannya sosok yang dihormati dan dihargai oleh masyarakat Mekkah. Keberhasilan Abdul Muttalib dalam memimpin suku dan menjaga kehormatan Ka’bah memberikan pondasi kuat bagi pembentukan karakter Nabi Muhammad.

  1. Perlindungan dan Kasih Sayang Kakek

Ketika Nabi Muhammad kehilangan ayahnya, Abdullah, dalam usia dini, Abdul Muttalib mengambil alih tanggung jawab sebagai wali dan pembimbing. Abdul Muttalib tidak hanya memberikan perlindungan fisik, tetapi juga memberikan kasih sayang dan perhatian yang mendalam kepada cucunya ini. Kasih sayang ini membentuk pondasi cinta dan kehangatan dalam jiwa Nabi Muhammad, yang kemudian tercermin dalam ajaran-ajaran Islam tentang kasih sayang dan perhatian terhadap sesama.

  1. Pendidikan Moral dan Etika

Abdul Muttalib dikenal sebagai sosok yang sangat menghargai kejujuran, keadilan, dan solidaritas. Keteladanan ini tidak hanya tercermin dalam tindakan sehari-hari beliau, tetapi juga disampaikan secara langsung kepada Nabi Muhammad. Abdul Muttalib membimbing cucunya untuk menjadi pemimpin yang adil, bijaksana, dan bertanggung jawab. Pendidikan moral dan etika ini membantu membentuk karakter unggul Nabi Muhammad, yang kemudian menjadi dasar prinsip-prinsip utama Islam.

  1. Pentingnya Kebersamaan dan Solidaritas

Abdul Muttalib, sebagai pemimpin suku Quraisy, mengajarkan Nabi Muhammad tentang pentingnya kebersamaan dan solidaritas dalam masyarakat. Nilai-nilai ini tercermin dalam ajaran-ajaran Islam tentang ukhuwah (persaudaraan) dan kepedulian terhadap sesama. Abdul Muttalib membimbing Nabi Muhammad untuk menghargai hubungan antarmanusia, tanpa memandang suku, ras, atau keturunan.

  1. Persiapan untuk Tugas Rasulullah

Peran Abdul Muttalib sebagai pembimbing Nabi Muhammad tidak hanya terbatas pada aspek moral dan etika, tetapi juga melibatkan persiapan untuk tugas besar sebagai Rasulullah. Pemahaman tentang tawhid (keesaan Allah), keberanian, dan kepatuhan kepada Allah yang diajarkan Abdul Muttalib membantu mempersiapkan Nabi Muhammad untuk misinya sebagai Rasul.

Kesimpulan

Dalam perjalanan hidup Nabi Muhammad SAW, peran Abdul Muttalib sebagai kakek memiliki dampak yang mendalam. Kasih sayang, pendidikan moral, nilai-nilai etika, dan persiapan untuk tugas sebagai Rasulullah merupakan warisan berharga yang ditinggalkan oleh Abdul Muttalib. Melalui bimbingan ini, Nabi Muhammad tumbuh menjadi pemimpin agung yang membawa ajaran Islam sebagai cahaya petunjuk bagi umat manusia. Oleh karena itu, mengenang masa kecil dan remaja Nabi di bawah asuhan kakeknya tidak hanya menginspirasi, tetapi juga memberikan landasan spiritual dan etika yang kokoh bagi umat Islam.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...