Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Menjauhi Syubhat agar Selamat dalam Ajaran Islam

Agama Islam memberikan pedoman hidup yang komprehensif, salah satu aspek pentingnya adalah menjauhi segala bentuk keraguan atau syubhat. Artikel ini akan membahas betapa pentingnya menjauhi syubhat dalam ajaran Islam sebagai langkah untuk menjaga keselamatan dan keberkahan dalam hidup.

  1. Definisi Syubhat:

Syubhat merujuk pada segala sesuatu yang tidak jelas atau meragukan, baik dalam ajaran agama maupun dalam tindakan sehari-hari. Menjauhi syubhat adalah suatu tindakan pencegahan untuk mencegah terjerumus ke dalam yang haram atau meragukan.

  1. Larangan Menghadapi Syubhat:

Allah SWT dalam Al-Qur’an memberikan peringatan tentang bahaya syubhat. Dalam surat Al-Baqarah (2:286), Allah berfirman:

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat (pahala) dari (kebaikan) yang dikerjakannya dan ia mendapat (siksa) dari (kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): ‘Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami bersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaf kepada kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Pelindung kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.’”

Larangan menghadapi syubhat merupakan bentuk kasih sayang Allah kepada umat-Nya agar terhindar dari kesulitan dan kesesatan.

  1. Peran Syubhat dalam Menjerumuskan:

Syubhat dapat menjadi awal dari segala bentuk kesalahan atau pelanggaran aturan agama. Rasulullah SAW bersabda:

“Yang haram itu jelas dan yang halal itu jelas. Di antara keduanya ada hal-hal yang syubhat, yang banyak orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga dirinya dari syubhat, ia telah menyucikan agama dan kehormatannya. Tetapi barangsiapa yang terjerumus dalam syubhat, maka ia telah terjerumus dalam yang haram.”

Ini menegaskan bahwa menjauhi syubhat bukan hanya sebagai upaya untuk menghindari yang haram, tetapi juga untuk menjaga kesucian dan kehormatan agama.

  1. Tindakan Pencegahan:

a. Ilmu Agama: Studi dan pemahaman mendalam terhadap ajaran Islam menjadi kunci utama untuk menjauhi syubhat. Dengan memahami hukum-hukum agama, seseorang dapat menghindari tindakan atau situasi yang menciptakan keraguan.

b. Berkonsultasi dengan Ulama: Mencari nasihat dari ulama yang memahami agama dengan baik adalah tindakan bijak. Ulama dapat memberikan panduan dan penjelasan terkait situasi atau permasalahan yang dapat menimbulkan syubhat.

c. Self-reflection: Merenungkan diri sendiri dan selalu mengoreksi perilaku agar sesuai dengan nilai-nilai agama. Kesadaran diri terhadap potensi syubhat dapat membantu seseorang menjaga keselamatan spiritualnya.

  1. Dampak Menjauhi Syubhat:

a. Keselamatan Spiritual: Menjauhi syubhat adalah langkah penting menuju keselamatan spiritual. Dengan memastikan bahwa setiap tindakan dan keputusan didasarkan pada prinsip-prinsip Islam yang jelas, seseorang dapat menjaga hubungannya dengan Allah SWT.

b. Keberkahan Hidup: Allah memberikan keberkahan kepada mereka yang menjauhi keraguan atau kebingungan dalam menjalani kehidupan. Keberkahan ini tercermin dalam segala aspek kehidupan, termasuk keluarga, pekerjaan, dan hubungan sosial.

  1. Kesimpulan:

Menjauhi syubhat adalah perintah Allah dalam Islam untuk menjaga keselamatan dan keberkahan dalam hidup. Dengan memahami larangan terhadap syubhat, umat Islam dapat membangun kehidupan yang penuh dengan ketenangan, keberkahan, dan kepastian akan ridha Allah SWT. Selamat dalam ajaran Islam bukan hanya tentang menjaga tubuh, tetapi juga menjaga hati dan jiwa dari segala bentuk yang meragukan.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...