Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Beginilah Ciri-Ciri Zaman Jahiliyah Pada Masa Nabi Muhammad SAW

Zaman Jahiliyah, yang merujuk kepada periode pra-Islam sebelum kedatangan Nabi Muhammad SAW, ditandai oleh sejumlah ciri-ciri yang mencerminkan keadaan moral, sosial, dan keagamaan masyarakat Arab pada masa itu. Pemahaman terhadap ciri-ciri ini penting untuk mengapresiasi dampak besar dan perubahan positif yang dibawa oleh Islam ke dalam masyarakat jahiliah. Berikut adalah beberapa ciri-ciri zaman Jahiliyah:

1. Praktik Prasejarah dan Tradisi Berhala

Masyarakat Jahiliyah terperangkap dalam praktek-praktek prasejarah yang menyimpang, termasuk penyembahan berhala dan tata cara keagamaan yang terdistorsi. Kaum Quraisy, suku yang mendominasi Mekkah, menjadikan Ka’bah sebagai tempat penyembahan berhala yang menjadi pusat ziarah dan perdagangan agama.

2. Ketidaksetaraan Sosial dan Ekonomi

Zaman Jahiliyah ditandai oleh ketidaksetaraan sosial dan ekonomi yang signifikan. Kasta sosial dan perbedaan kelas sangat kentara, dengan kaum bangsawan dan kaum tani yang miskin terpinggirkan dan tidak mendapatkan perlakuan adil. Keadaan ini menciptakan ketidakstabilan dan konflik internal di masyarakat.

3. Praktik Pembunuhan Bayi Perempuan

Salah satu ciri kejam zaman Jahiliyah adalah praktik penguburan hidup-hidup terhadap bayi perempuan. Anak perempuan dianggap sebagai beban finansial dan diabaikan dalam keluarga. Islam datang untuk melarang keras dan menghapuskan praktik mengerikan ini, menegaskan nilai kemanusiaan dan persamaan gender.

4. Persaingan Suku dan Pertempuran Berkepanjangan

Masyarakat Arab terpecah belah oleh pertentangan antarsuku dan persaingan berkepanjangan yang melibatkan dendam dan balas dendam. Pertempuran antarsuku sering kali tidak memiliki dasar yang jelas dan menciptakan ketidakstabilan di seluruh wilayah. Islam mendorong perdamaian, persatuan, dan toleransi.

Advertisement. Scroll to continue reading.

5. Praktik Perbudakan dan Perlakuan Tidak Adil Terhadap Budak

Perbudakan merajalela di zaman Jahiliyah, di mana budak tidak hanya dianggap sebagai harta milik, tetapi juga sering kali diperlakukan dengan kejam dan tidak adil. Islam datang untuk mengenangkan hak-hak budak, mendorong pembebasan mereka, dan menegaskan nilai-nilai kemanusiaan yang universal.

6. Kejahatan Moral dan Pencurian Harta Orang Yatim

Masyarakat Jahiliyah sering kali terjebak dalam kejahatan moral, termasuk perilaku zina, minuman keras, dan perilaku tidak bermoral lainnya. Kejahatan terhadap hak-hak anak yatim, seperti mencuri harta mereka, juga menjadi salah satu ciri khas kegelapan moral pada masa itu.

7. Kurangnya Sistem Hukum yang Adil

Ketidaksetaraan dalam sistem hukum zaman Jahiliyah menciptakan ketidakpastian dan ketidakadilan. Hukuman sering kali tidak sesuai dengan kejahatan yang dilakukan, dan keputusan hukum dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial dan politik. Islam datang untuk membawa sistem hukum yang adil dan berdasarkan prinsip keadilan.

Kesimpulan

Zaman Jahiliyah pada masa Nabi Muhammad SAW ditandai oleh praktek-praktek buruk dan kegelapan moral yang merajalela. Kedatangan Islam membawa revolusi dalam nilai-nilai, moralitas, dan sistem kehidupan, mengarahkan masyarakat dari kegelapan menuju cahaya petunjuk Allah.

Advertisement. Scroll to continue reading.
Intan Jahni
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...