Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Larangan Banyak Bicara Sedikit Bekerja dalam Islam

Dalam ajaran Islam, kebijaksanaan, keterbatasan perkataan, dan tindakan yang produktif merupakan prinsip-prinsip penting yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Ada larangan yang ditekankan terkait dengan banyak bicara namun sedikit melakukan pekerjaan. Hal ini memiliki kaitan erat dengan konsep kebijaksanaan, produktivitas, serta pengendalian diri dalam Islam.

Keterkaitan Antara Banyak Bicara dan Sedikit Bekerja

Rasulullah SAW pernah menyampaikan beberapa hadis terkait perilaku berbicara yang berlebihan namun minim tindakan. Beliau bersabda, “Diantara tanda kebaikan dalam Islam seseorang adalah membiarkan apa yang tidak bermanfaat baginya.” (HR. Tirmidzi). Hal ini menggambarkan bahwa seorang Muslim dianjurkan untuk berkata-kata dengan bijaksana, menghindari omong kosong, serta memfokuskan energi pada tindakan yang membawa manfaat baik bagi dirinya maupun orang lain.

Kebermaknaan dalam Keterbatasan Berbicara

Al-Qur’an memberikan petunjuk yang jelas terkait pentingnya membatasi ucapan. Firman Allah SWT, “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya akan diminta pertanggungjawabannya.” (QS. Al-Israa: 36). Ini mengajarkan umat Islam untuk tidak hanya berbicara ketika diperlukan atau saat memiliki pengetahuan yang benar, tetapi juga menekankan pentingnya bertindak sesuai dengan apa yang diucapkan.

Bahaya Banyak Bicara Sedikit Bekerja

Larangan untuk banyak bicara namun sedikit berbuat memiliki implikasi yang cukup besar dalam kehidupan sehari-hari. Ketika seseorang lebih banyak bicara daripada bertindak, hal itu dapat menimbulkan banyak masalah. Omong kosong dapat menyesatkan, menyebarkan fitnah, atau menimbulkan perpecahan dalam masyarakat. Hal ini bertentangan dengan prinsip kebaikan dan ketertiban yang dianjurkan dalam Islam.

Peran Produktivitas dalam Ajaran Islam

Islam menekankan pada produktivitas dan tindakan yang bermanfaat. Rasulullah SAW bersabda, “Allah senang jika salah seorang dari kalian melakukan pekerjaan, ia melakukannya dengan sempurna.” (HR. Ahmad). Dalam konteks ini, Islam mengajarkan pentingnya bekerja dengan sungguh-sungguh, menghasilkan karya yang bermanfaat, dan memberikan kontribusi positif bagi diri sendiri dan masyarakat.

Kesimpulan

Dalam ajaran Islam, larangan banyak bicara sedikit bekerja merupakan peringatan yang penting. Islam mendorong umatnya untuk berbicara secara bijaksana, membatasi omong kosong, serta memfokuskan energi pada tindakan produktif yang membawa manfaat. Mengendalikan lidah dan bertindak sesuai dengan perkataan adalah bagian dari akhlak mulia yang ditekankan dalam Islam. Dengan mengikuti ajaran ini, seseorang dapat membangun kepribadian yang baik, menjaga keharmonisan dalam hubungan sosial, dan lebih mendekatkan diri kepada ridha Allah SWT. Semoga kita semua dapat menjadi hamba yang lebih bijaksana dalam perkataan dan lebih produktif dalam tindakan demi kebaikan diri sendiri dan orang lain.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...