Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Hikmah di Balik Larangan Minuman Keras dalam Islam

Dalam agama Islam, larangan terhadap minuman keras atau yang dikenal sebagai khamr memiliki akar yang dalam dan makna yang luas. Larangan ini bukan sekadar aturan yang ditetapkan tanpa alasan yang jelas, melainkan ada kisah dan hikmah yang mengiringinya. Khamr, dalam bahasa Arab, secara harfiah berarti “tutup” atau “penutup pikiran,” dan larangan terhadapnya memiliki landasan yang kuat dalam Al-Qur’an dan Hadis.

Al-Qur’an secara eksplisit menyebutkan larangan terhadap minuman keras dalam beberapa ayat. Dalam Surah Al-Baqarah (2:219), Allah SWT menyatakan, “Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi. Katakanlah: ‘Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia. Tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.’”

Kisah di balik pengharaman khamr tidak hanya memuat larangan tersebut, tetapi juga memberikan pelajaran moral dan etika yang kuat. Salah satu peristiwa yang menggambarkan pentingnya larangan khamr adalah kisah di zaman jahiliyah tentang seorang lelaki bernama Abdullah bin Mas’ud.

Pada masa itu, minuman keras telah menjadi bagian hidup sehari-hari masyarakat Arab, yang dianggap sebagai simbol keberanian dan kejantanan. Abdullah bin Mas’ud, seorang sahabat Nabi Muhammad SAW yang saleh, telah mengalami transformasi hidup setelah memeluk Islam. Dia menegaskan bahwa khamr adalah sesuatu yang buruk dan merugikan bagi umat manusia.

Abdullah bin Mas’ud pun dengan penuh keyakinan dan keberanian mengutuk khamr di tengah-tengah masyarakat yang memuja minuman keras. Dia berkata, “Sesungguhnya Allah telah melarang khamr dan menjadikannya haram. Allah pun tidak akan menerima shalat dari seseorang yang mabuk hingga dia sadar kembali.”

Kisah ini menggambarkan pentingnya kesadaran akan bahaya minuman keras dalam menghalangi seseorang untuk mendekatkan diri kepada Allah. Khamr tidak hanya merusak fisik dan mental seseorang tetapi juga merusak hubungan vertikal antara manusia dan Sang Pencipta.

Selain kisah Abdullah bin Mas’ud, hadis Nabi Muhammad SAW juga memberikan penjelasan yang mendalam tentang bahaya khamr. Beliau bersabda, “Minuman keras adalah induk segala keburukan.” Hal ini menegaskan bahwa konsumsi minuman keras menjadi sumber dari banyak masalah dan perbuatan tercela.

Ada beberapa hikmah di balik larangan khamr dalam Islam. Pertama, larangan ini bertujuan menjaga kesehatan fisik dan mental umat manusia. Minuman keras telah terbukti sebagai penyebab utama berbagai penyakit, kecelakaan, dan kekerasan yang merusak individu dan masyarakat.

Kedua, larangan terhadap khamr juga menunjukkan pentingnya menjaga akal sehat dan kejernihan pikiran. Alkohol dan zat-zat berasal dari khamr dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk berpikir jernih dan membuat keputusan yang baik.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Ketiga, larangan ini sebagai bagian dari ujian bagi umat manusia dalam taat kepada perintah Allah. Ketaatan tersebut merupakan bentuk penghormatan kepada Sang Pencipta yang telah mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya.

Dalam kesimpulannya, kisah pengharaman khamr dalam Islam mengandung banyak hikmah dan pelajaran yang relevan bagi kehidupan manusia. Larangan tersebut bukan hanya sebagai aturan semata, tetapi juga sebagai pedoman yang membawa kebaikan bagi individu dan masyarakat secara keseluruhan. Dengan memahami hikmah di balik larangan khamr, kita dapat menempuh jalan yang lebih baik dalam menjalani kehidupan yang sesuai dengan ajaran agama dan menjaga kesehatan, kebijaksanaan, serta ketaatan kepada Sang Pencipta.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...