Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Kisah Cucu Rasulullah SAW Tak Punya Baju Lebaran

PERAYAAN Idul Fitri identik dengan baju baru, khususnya bagi anak-anak. Baju baru bagi mereka ibarat sebuah keharusan setelah mereka berpuasa sebulan penuh. Pada kenyataannya tidak semua anak bisa mendapatkan baju baru untuk lebaran, tak terkecuali cucu Rasulullah SAW, Hasan dan Husein.

Dalam sebuah riwayat oleh Ibnu Syahr Asyub dari Al-Ridha dan dinukil oleh Hakim al-Naisaburi dalam kitabnya al-Amali. Kedua cucu kesayangan Rasulullah SAW tidak memiliki pakaian baru untuk lebaran, sedangkan hari raya sebentar lagi datang. 

Lalu mereka bertanya kepada ibunya, “Wahai Ibu, anak-anak di Madinah telah dihiasi dengan pakaian lebaran kecuali kami. Mengapa Ibu tidak menghiasi kami?”

Sayyidah Fatimah menjawab, “Baju kalian masih di tukang jahit.”

Malam hari raya tiba, sementara pakaian baru belum juga terlihat sehingga dua pemuka pemuda surga itu bertanya lagi kepada ibunya. Sayyidah Fatimah menangis karena tidak memiliki uang untuk membeli baju buat kedua buah hatinya itu.

Tidak lama kemudian, tiba-tiba ada yang mengetuk pintu rumahnya. Sayyidah Fatimah menghampiri seraya bertanya, “Siapa?”

“Wahai putri Rasulullah, saya adalah tukang jahit. Saya datang membawa hadiah pakaian untuk kedua putramu.”

Pintu dibuka dan tampaklah seseorang membawa bingkisan lalu diberikan kepada Sayyidah Fatimah.

Beliau membuka bingkisan tersebut dan di dalamnya terdapat dua gamis, dua celana, dua mantel, dua sorban, dan dua pasang sepatu hitam yang semuanya terlihat indah.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Lalu Sayyidah Fatimah memanggil kedua putra kesayangannya dan memakaikan mereka busana indah hadiah tersebut.

Kemudian Rasulullah Saw datang dan melihat kedua cucunya sudah rapi mengenakan pakaian baru yang indah. Dengan senang Rasulullah SAW menggendong keduanya dan menciumi mereka dengan penuh cinta dan kasih sayang.

Lalu Rasulullah Saw bertanya kepada Sayyidah Fatimah, “Apakah engkau melihat sang tukang jahit tersebut?”

Sayyidah Fatimah menjawab, “Iya, aku melihatnya.”

Lalu Rasulullah menjelaskan, “Duhai putriku, dia bukanlah tukang jahit, melainkan malaikat Ridwan Sang Penjaga Surga.” []

Revana Khatarina
Written By

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kajian

Tayamum adalah salah satu bentuk bersuci dalam agama Islam yang dilakukan ketika air tidak tersedia atau tidak dapat digunakan untuk membersihkan diri. Berikut adalah...