Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Beginilah Sosok Nabi Harun Sang Pendamping Nabi Musa

Dalam sejarah Islam, kisah-kisah para nabi dan rasul adalah sumber inspirasi dan pelajaran yang berharga bagi umat manusia. Salah satu cerita yang memukau dan menginspirasi adalah kisah Nabi Harun AS, yang merupakan pendamping dan saudara kandung dari Nabi Musa AS.

Nabi Harun AS adalah salah satu dari para nabi yang diutus oleh Allah SWT untuk membimbing Bani Israel. Dia memiliki peran penting sebagai pendamping bagi Nabi Musa AS dalam menyebarkan ajaran tauhid dan membimbing umat yang tertindas dari perbudakan di Mesir.

Kedua saudara ini memiliki keterkaitan yang erat dalam sejarah kenabian. Dalam Al-Quran, disebutkan bahwa Allah SWT telah memilih Nabi Musa AS sebagai rasul dan memberikan kebijaksanaan serta keilmuan kepadanya. Ketika Allah memanggil Musa AS untuk pergi ke bukit Thur, Musa meminta agar Harun AS menggantikannya dalam mengurus Bani Israel selama pergi beribadah.

Kisah Nabi Harun AS sebagai pendamping Nabi Musa AS juga tercermin dalam berbagai peristiwa penting. Salah satu momen signifikan adalah ketika Musa AS pergi bertemu dengan Allah SWT di bukit Thur dan Bani Israel tergoda untuk membuat patung anak sapi sebagai objek penyembahan. Saat Musa AS kembali dan mengetahui apa yang terjadi, dia menghampiri Harun AS.

Harun AS, meskipun diganggu oleh Bani Israel untuk membuat patung tersebut, tetap berusaha untuk mengingatkan mereka akan kesalahan yang mereka lakukan. Namun, Harun AS menghadapi tantangan besar karena Bani Israel sangat keras kepala dan tetap melanjutkan penyembahan kepada patung anak sapi itu. Harun AS tidak menggunakan kekerasan, tetapi dengan penuh kesabaran dan bijaksana mencoba menasehati mereka.

Allah SWT berfirman dalam Al-Quran mengenai peran Harun AS: “Dan sungguh, Kami telah memberikan hikmah kepada Harun, (Kami berfirman kepadanya): ‘Berangkatlah dengan kekuatan Kami dan datanglah ke (penduduk) mereka yang telah melampaui batas. Adakah engkau tidak melihat bagaimana Kami telah bertindak terhadap mereka?.’” (QS. Maryam: 53).

Kisah Nabi Harun AS mengajarkan kepada kita tentang kesabaran, kepemimpinan yang bijaksana, dan tanggung jawab dalam membimbing umat. Harun AS adalah contoh nyata bagaimana seorang pemimpin harus berusaha untuk memberikan nasihat dan petunjuk yang terbaik kepada umatnya meskipun dihadapkan pada kesulitan dan ketegangan.

Peran Harun AS sebagai pendamping Nabi Musa AS menggambarkan kerjasama yang kokoh dan saling mendukung antara dua nabi yang diutus oleh Allah. Mereka bekerja sama dalam menyebarkan pesan tauhid, membimbing umat, dan memerangi kesesatan serta penyembahan berhala.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita dapat mengambil pelajaran dari kisah Nabi Harun AS tentang pentingnya kerjasama, kesabaran, dan ketekunan dalam membimbing orang lain menuju kebenaran. Kisah-kisah para nabi merupakan sumber inspirasi bagi kita sebagai umat Muslim untuk menjalani kehidupan dengan penuh kesabaran, kebijaksanaan, dan kesetiakawanan.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Semoga kisah Nabi Harun AS sebagai pendamping Nabi Musa AS dapat memberikan inspirasi dan pelajaran berharga bagi kita semua dalam menjalani kehidupan sehari-hari serta dalam memahami peran seorang pemimpin yang bertanggung jawab.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...