Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Mewaspadai Sikap Riya dalam Islam

Sikap riya atau pamer adalah salah satu hal yang sangat ditentang dalam ajaran Islam. Riya terjadi saat seseorang melakukan amal baik semata-mata untuk mendapatkan pujian atau pengakuan dari orang lain, bukan untuk mencari ridha Allah SWT. Ini merupakan penyakit hati yang perlu diwaspadai karena dapat merusak kesucian niat dan mengurangi nilai dari amal ibadah yang dilakukan.

Sumber Riya dalam Agama Islam

Pertama-tama, penting untuk memahami sumber atau akar dari sikap riya. Riya berasal dari keinginan yang kuat untuk mendapatkan perhatian atau penghargaan dari manusia, tanpa memperhatikan kepuasan Allah. Al-Qur’an secara jelas menegaskan bahaya perilaku ini dalam beberapa ayat, seperti dalam Surat Al-Ma’un (107:4-6) yang mengingatkan tentang orang-orang yang tampak beribadah hanya untuk pamer kepada orang lain.

Tanda-Tanda Sikap Riya

Untuk menghindari riya, penting untuk mengenali tanda-tanda sikap ini. Beberapa tanda yang dapat diperhatikan antara lain:

  1. Ketika Amal Dilakukan Hanya di Depan Orang Lain: Jika seseorang hanya melakukan amal ibadah saat ada orang lain yang melihatnya.
  2. Keinginan untuk Dipuji: Perasaan senang atau kekecewaan yang berlebihan jika tidak mendapatkan pujian dari orang lain atas amal yang dilakukan.
  3. Perubahan Perilaku: Mengubah perilaku atau penampilan hanya saat ada orang lain, untuk terlihat lebih baik dalam pandangan mereka.

Bahaya Sikap Riya

Riya bukan hanya menyebabkan kehilangan nilai spiritual, tetapi juga memiliki dampak negatif lainnya. Di antaranya adalah:

  1. Hilangnya Keikhlasan: Amal yang dilakukan tanpa ikhlas kepada Allah SWT tidak akan diterima.
  2. Hambatan Menuju Kesempurnaan: Riya dapat menghambat seseorang untuk mencapai kedalaman spiritual yang sebenarnya.
  3. Hukuman di Akhirat: Dalam hadis, Rasulullah SAW memperingatkan tentang hukuman bagi mereka yang berbuat riya di akhirat.

Cara Mencegah Sikap Riya

Pencegahan riya memerlukan kesadaran diri yang kuat dan upaya yang konsisten. Beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk menghindari sikap riya antara lain:

  1. Ikhlas: Menguatkan niat hanya untuk mencari keridhaan Allah.
  2. Menjaga Rahasia Amal: Melakukan amal secara diam-diam tanpa memamerkannya kepada orang lain.
  3. Introspeksi Diri: Melakukan muhasabah atau introspeksi diri secara berkala untuk memastikan niat masih murni.

Mengubah Sudut Pandang

Penting untuk mengubah sudut pandang terkait tujuan dari ibadah. Tujuan sejati dari ibadah adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah dan menggapai surga-Nya. Dengan memfokuskan diri pada keikhlasan dalam beribadah, seseorang dapat menyingkirkan sikap riya dan mendapatkan keberkahan dari amal yang dilakukan.

Kesimpulan

Sikap riya merupakan penyakit hati yang dapat merusak nilai ibadah seseorang. Untuk mencegahnya, penting untuk menguatkan niat ikhlas dan melakukan amal semata-mata untuk mendapatkan ridha Allah SWT. Dengan menjaga kesadaran akan bahaya riya dan melakukan introspeksi diri secara teratur, seseorang dapat melindungi hatinya dari penyakit ini dan mendapatkan keberkahan dalam amal ibadahnya.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...