Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Meneladani Sikap Lemah Lembut Rasulullah SAW

Meneladani Sikap Lemah Lembut Rasulullah SAW

Rasulullah Muhammad SAW adalah contoh utama kesempurnaan karakter dan akhlak dalam ajaran Islam. Salah satu sifatnya yang menonjol adalah kelemah-lembutan, sikap yang menjadi landasan kebijaksanaan, kesabaran, dan kasih sayang dalam berinteraksi dengan sesama.

Kelembutan dalam Ajaran Islam

Dalam Al-Qur’an, Allah SWT menggambarkan Rasulullah sebagai sosok yang penuh dengan kelembutan. Allah berfirman dalam Surah Ali Imran (3:159), “Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.”

Kelembutan dalam Tindakan Rasulullah

Rasulullah SAW selalu menunjukkan kelembutan dalam tindakan dan perkataannya. Beliau memperlakukan semua orang dengan lembut, tak terkecuali kepada anak-anak, wanita, dan orang tua. Ketika berbicara dengan orang lain, beliau selalu bersikap tenang, lembut, dan penuh perhatian.

Pengajaran dalam Hadis tentang Kelembutan

Hadis Nabi Muhammad SAW memberikan banyak pengajaran tentang pentingnya kelembutan dalam kehidupan sehari-hari. Beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah itu lemah lembut dan menyukai kelembutan dalam segala sesuatu.” Hadis ini menunjukkan bahwa kelembutan adalah sifat yang dianjurkan oleh Allah SWT.

Kelembutan sebagai Kekuatan dalam Berinteraksi

Kelembutan bukanlah tanda kelemahan, melainkan kekuatan sejati dalam berinteraksi dengan sesama. Rasulullah SAW menggunakan kelembutan sebagai alat untuk menarik hati orang lain, membantu mereka merasa nyaman, dan membuka pintu komunikasi yang baik.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Manfaat Meneladani Sikap Lemah Lembut Rasulullah

  1. Membangun Hubungan yang Kuat: Kelembutan membantu dalam membangun hubungan yang kuat dan harmonis dengan orang lain.
  2. Menciptakan Lingkungan yang Positif: Kelembutan menciptakan lingkungan yang positif, nyaman, dan penuh kasih sayang.
  3. Menjadi Teladan yang Baik: Meneladani sikap lemah lembut Rasulullah menjadikan seseorang sebagai teladan yang baik bagi orang lain.

Cara Meneladani Sikap Lemah Lembut Rasulullah

  • Berbicara dengan Lemah Lembut: Menggunakan kata-kata yang baik, tenang, dan penuh perhatian saat berkomunikasi.
  • Bijaksana dalam Menghadapi Konflik: Menghadapi konflik dengan lemah lembut, menghindari kekerasan baik fisik maupun verbal.
  • Menjaga Kesabaran: Memelihara kesabaran dalam menghadapi berbagai situasi, meniru kesabaran Rasulullah dalam menghadapi cobaan dan tantangan.

Penutup

Sikap lemah lembut Rasulullah adalah teladan sempurna bagi umat Islam dalam berinteraksi dengan sesama. Kelembutan adalah salah satu sifat yang sangat dianjurkan dalam Islam, sebagai bentuk kasih sayang, pengertian, dan ketulusan terhadap orang lain. Dengan meneladani sikap lemah lembut Rasulullah, seseorang dapat menciptakan lingkungan yang harmonis, penuh kasih, dan membawa kebaikan bagi diri sendiri serta masyarakat di sekitarnya.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...