Connect with us

Hi, what are you looking for?

Hikmah

Keutamaan Sikap Wara’ Bagi Seorang Muslim

Keutamaan Sikap Wara’ Bagi Seorang Muslim

Dalam ajaran Islam, sikap wara’ atau kehati-hatian adalah salah satu prinsip utama yang memainkan peran penting dalam membimbing seorang Muslim untuk hidup sesuai dengan nilai-nilai agama. Keutamaan sikap wara’ mencakup berbagai aspek kehidupan seorang Muslim dalam menjalani kehidupannya sehari-hari.

Arti dan Konsep Wara’ dalam Islam

Wara’ dalam Islam merujuk pada kehati-hatian ekstra dalam memastikan sesuatu yang dilakukan tidak menimbulkan keraguan atau melanggar prinsip-prinsip agama. Ini mencakup penghindaran dari segala hal yang dikhawatirkan dapat mendekatkan seseorang pada perbuatan yang buruk atau syubhat (keraguan).

Pesan dalam Al-Qur’an dan Hadis tentang Wara’

Al-Qur’an menekankan pentingnya kehati-hatian dalam bertindak dan bersikap. Dalam Surah Al-Hashr (59:7), Allah SWT berfirman, “Dan apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah dia, dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah.” Hadis Nabi Muhammad SAW juga menggarisbawahi pentingnya menjaga hati-hati dalam berbagai tindakan dan perbuatan.

Makna dalam Kehidupan Sehari-hari

Sikap wara’ tidak hanya berkaitan dengan ibadah, tetapi juga meliputi perilaku sehari-hari. Ini mencakup kehati-hatian dalam bergaul, berbisnis, menjaga hubungan, dan dalam semua interaksi sosial yang dilakukan sehari-hari.

Keutamaan Sikap Wara’ dalam Islam

  1. Mendekatkan diri kepada Allah: Sikap wara’ membantu seseorang untuk menjauhkan diri dari segala hal yang tidak dicintai oleh Allah, dan dengan demikian, mendekatkan diri kepada-Nya.
  2. Membangun Kesadaran Spiritual: Melalui sikap wara’, seseorang meningkatkan kesadaran spiritualnya, yang membimbingnya dalam menjaga tindakan, perkataan, dan pikiran agar sesuai dengan ajaran Islam.
  3. Menciptakan Kehidupan yang Lebih Bermakna: Wara’ membantu seseorang untuk hidup dengan penuh makna, menjadikan setiap tindakan yang diambil didasarkan pada nilai-nilai agama, dan dengan demikian memberikan kehidupan yang lebih bermakna.
  4. Menghindari Keraguan dan Dosa: Dengan menjaga sikap wara’, seseorang akan terhindar dari keraguan dan dosa, karena tindakan yang dilakukan telah dipertimbangkan secara seksama sesuai dengan nilai-nilai agama.

Tantangan dalam Memiliki Sikap Wara’

Meskipun pentingnya sikap wara’ diakui dalam ajaran Islam, tidaklah mudah untuk mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Terkadang, godaan, keinginan, atau lingkungan dapat menjadi tantangan bagi seseorang untuk tetap berpegang teguh pada prinsip wara’.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Pesan untuk Seorang Muslim

Sikap wara’ merupakan salah satu pilar utama dalam memperkuat iman dan memperbaiki diri seorang Muslim. Melalui kehati-hatian dalam bertindak, berbicara, dan berpikir, seorang Muslim dapat memastikan bahwa setiap langkah yang diambil adalah sesuai dengan ajaran agama.

Penutup

Keutamaan sikap wara’ bagi seorang Muslim sangatlah besar. Sikap ini membantu dalam menjaga kesucian hati dan pikiran, memperkuat iman, serta menjalani kehidupan yang lebih bertanggung jawab dan bermakna sesuai dengan nilai-nilai agama. Dengan menjaga sikap wara’, seorang Muslim dapat memperkuat ikatan spiritualnya dengan Allah SWT dan menjalani kehidupan yang lebih berkah dan bermanfaat bagi diri sendiri dan masyarakat.

Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Kabar

RUANGSUJUD.COM – Nama Nupur Sharma mendadak menjadi perbincangan publik. Pernyataan petinggi partai penguasa, Bharatya Janata Party (BJP) membuat kontroversi. Dalam sebuah debat di media Times Now, Sharma...

Opini

RUANGSUJUD.COMĀ – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...