Connect with us

Hi, what are you looking for?

Sirah

Kisah Yahudi Yang Berpihak Kepada Orang Musyrik Untuk Memusuhi Orang Beriman

ORANG-ORANG yang membangun koalisi dari Quraisy, Ghathafan, dan Bani Quraizhah adalah Huyay bin Akhthab Salam bin Abu Al-Huqaiq, Abu Rafi’, Ar-Rab; bin Ar-Rabi’ bin Abu Al-Huqaiq, Abu Ammar, Wahwah bin Amir, dan Haudzah bin Qais. Wahwah bin Amir, Abu Ammar, dan Haudzah berasal dari Bani Wail, dan selebihnya dari Bani An-Nadhir.

Pada saat mereka sampai di tempat orang-orang Quraisy, orang-orang Quraisy itu berkata, “Mereka adalah pendeta-pendeta Yahudi, dan orang-orang yang memiliki ilmu yang memadai tentang kitab suci terdahulu. Cobalah tanyakan kepada mereka manakah yang lebih baik agama kalian atau agama Muhammad.”

Orang-orang Quraisy pun bertanya kepada pendeta-pendeta Yahudi dan mereka menjawab, “Agama kalian jauh lebih baik dari pada agama Muhammad. Kalian tentunya lebih baik daripada Muhammad dan yang orang yang bersamanya.”

Lalu Allah ‘Azza wa Jalla menurunkan firman-Nya (yang artinya):

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi bagian dari Al-Kitab? Mereka percaya kepada jibt dan thaghut (QS. an-Nisa’ : 51).

Menurut orang-orang Arab jibt adalah segala sesuatu yang disembah selain Allah, sementara thaghut adalah segala sesuatu yang membuat orang berpaling dari kebenaran. Kata plural dari kata jibt ialah jubut, sementara plural dari kata thaghut adalah thawaghit.

Ibnu Hisyam menuturkan: Kami mendengar dari Ibnu Abu Najih berkata bahwa jibt adalah sihir, sementara thaghut adalah setan.

Allah ‘Azza wa Jalla kemudian berfirman (yang artinya):

Dan mengatakan kepada orang-orang kafir (musyrik Mekah), bahwa mereka itu lebih benar jalannya dari orang-orang yang beriman. Mereka itulah orang yang dikutuki Allah. Barangsiapa yang dikutuki Allah, niscaya kamu sekali-kali tidak akan memperoleh penolong baginya. Ataukah ada bagi mereka bagian dari kerajaan (kekuasaan)? Kendati pun ada, mereka tidak akan memberikan sedikit pun (kebajikan) kepada manusia, ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran karunia yang Allah telah berikan kepadanya? sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab dan Hikmah kepada keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberikan kepadanya kerajaan yang besar. (QS. An-Nisa 51-54).

Advertisement. Scroll to continue reading.
Robby Karman
Written By

Penulis, Peminat Kajian Sosial dan Keagamaan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel terkait

Kajian

KITA TAHU negara muslim atau negara dengan mayoritas penduduk muslim saat ini rata-rata tertinggal dari negara-negara dari negara Eropa atau Asia Timur. Hal ini...

Kajian

Metode tafsir maudhu’i, juga dikenal sebagai metode tematik, adalah cara mengumpulkan ayat-ayat Al-Quran yang memiliki maksud yang sama, membahas topik yang sama, dan menyusunnya...

Opini

RUANGSUJUD.COM – Bagi kita semua kata taqwa tentu sudah bukan menjadi suatu yang asing, kata yang berasal dari Bahasa arab ini sudah melebur dalam tradisi...

Kajian

Tayamum adalah salah satu bentuk bersuci dalam agama Islam yang dilakukan ketika air tidak tersedia atau tidak dapat digunakan untuk membersihkan diri. Berikut adalah...