Hakikat Risalah Insan

  Hakikat Risalah Insan

 SELAIN misi utama yang harus diemban manusia yakni beribadah kepada Allah SWT, ia juga mempunyai misi fungsional sebagai khalifah. Manusia tidak mampu memikul misi ini, kecuali ia istiqamah di atas rel-rel rabbaniah.

Manusia harus membuang jauh bahasa khianat dari kamus kehidupannya. Khianat lahir dari rahim syahwat, baik syahwat mulkiah ‘kekuasan’, syahwat syaithaniah, maupun syahwat bahaimiah ‘binatang ternak’.(al-Jawab al-Kaafi, Ibnu Qaiyim al-Jauziah)

              Ketika jiwa manusia di kuasai oleh syahwat mulkiah, maka ia akan mempertahankan kekuasaan dan kedudukannya, meskipun dengan jalan yang tidak dibenarkan oleh Islam. Ia senantiasa melakukan makar, adu domba, dan konspirasi politik untuk menjegal lawannya (al-Anfal: 26-27  dan Shaad: 26).

              Adapun ketika jiwa manusia terbelenggu oleh syahwat syaithaniah dan bahaimiah, maka ia akan selalu menciptakan permusuhan, keonaran, tipuan-tipuan, dan  menjadi rakus serta tamak akan harta. Tidak ada sorot mata persahabatan dan sentuhan kasih dalam dirinya. Ia bersenang-senang di atas penderitaan rakyat dan tak pernah berhenti mengeruk kekayaan rakyat.

            Manusia diciptakan di bumi ini, selain untuk beribadah dan menjadi khalifah,  harus juga dapat berjuang untuk memakmurkam bumi (Huud: 61). Kerusakan di dunia, di darat, maupun di lautan bukan karena binatang ternak yang tidak tahu apa-apa, tetapi ia lahir dari tangan-tangan jahil manusia yang tidak pernah mengenal rambu-rambu Tuhannya. Semua yang ada di bumi ini hakikatnya  diciptakan untuk manusia, namun ia tidak bebas bertindak diluar ketentuan dan rambu ilahi (ar-Ruum: 41). Oleh karena itu, bumi ini membutuhkan pengelola dari manusia-manusia yang ideal. Manusia yang memiliki karakter atau sifat luhur sebagaimana, diantaranya : Syukur  (Luqman: 31) ; Sabar  (Ibrahim: 5)   ; Mempunyai belas kasih  (at-Taubah: 128)  ; Santun  (at-Taubah: 114)   ;  Taubat  (Huud: 75)  ;   Jujur  (Maryam: 54)  ; Terpercaya  (al-A’raaf: 18)

Maka, manusia yang sadar akan misi sucinya harus mampu mengendalikan nafsu dan menjadikannya sebagai tawanan akal sehatnya dan tidak sebaliknya,  diperbudak hawa nafsu sehingga tidak mampu menegakkan tonggak misi-misinya.

Hanya dengan nafsu muthmainnah, manusia akan sanggup bertahan mengibarkan panji-panji khilafah di antara awan jahiliah modern. Kemudian, dapat mengaplikasikan simbol-simbol ilahi dalam realitas kehidupan, membumikan seruan-seruan langit, dan merekonstruksi peradaban manusia kembali. Inilah sebenarnya hakikat risalah insan di muka bumi ini.